Archive for April 2014

Allah Izinkan Aku.

Assalamualaikum.




Perggh!! Minggu ni ja dah dua kali aku update blog. Ni semua sebab final.

You see guys, I am just a normal human that change over times. There was once I used 'ana', 'saya', 'orang ni', 'MJ' and entah apa-apa lagi la. And now I'm using 'aku'. Just want to remind you guys yang rasa pelik dengan penulisan aku ni, you see, you just need to deal with it. I am just too flexible or else boleh je korang nak cakap yang aku ni tak ada pendirian. Cakaplah apa je, I don't mind. I changed. Lots of times. 

Tapi, aku bukanlah nak cerita pasal tu pun, nak cerita benda lain sebenarnya.

Pasal tips exam yang orang selalu terlupa. Dan aku pun baru teringat harini.



Sejak seminggu yang lepas, aku sibuk persiapkan diri aku untuk final exam. Ada satu je subject yang hari-hari aku study. Sociology. Tapi, aku ada satu masalah which is aku suka melengah-lengahkan sesuatu benda. Even dah satu minggu pun aku mengadap buku Sociology, tetap tak habis-habis jugak satu buku tu. Padahal orang lain baca 5 chapter dalam masa 3 jam je. Aku pulak dah la yang jenis lambat sikit so aku ambik masa lama sangat nak hadam satu ayat.

Sampaila hari ni, hari di mana aku perlu jawab paper Sociology yang silibusnya tak berjaya aku habiskan. Well.. Aku tidur pukul 3 pagi kot baca buku Sociology tu tapi macam aku cakaplah, tak habis-habis jugak.

Maka, tibalah 'moment of tawakal' bila mana lecturer panggil masuk dewan. Aku redha je la. Dapat B pun dah cukup bagus. Dapat je paper, tulis nama semua, aku terus bukak part essay. Kitorang diberi pilihan untuk pilihan satu soalan untuk dijawab daripada 4 soalan yang diberikan.

Soalan 1, sumpah tak tau apa yang dia nak.
Soalan 2, ada belajar ke benda ni?
Soalan 3, er... bendalah apa ni?
Soalan 4, *dahsedihtahapgabandahni* weyh! part ni aku baca semalam!

Then, dalam hati hanya Tuhan yang tahu betapa aku sangat-sangat bersyukur dapat soalan ke-4 tu.



Dalam keadaan aku tengah penat sangat, mata mintak ditutup, jiwa minta mengalah, aku gagahkan diri baca satu part semalam. Aku digest part tu betul-betul and pap!!! Harini, the exact part yang aku baca dan hafal betul-betul tu yang masuk. Rasa nak menitis air mata la jugak sebab terharu dengan Dia. Aku buang masa 10 minit la jugak sebab terharu sangat. Rasa excited, adrenaline semua mengalir tak tentu arah sampai aku kena control the excitement before aku angkat pen and mula menjawab.

 Dan habis je jawab, aku bersandar kat kerusi. Aku check sepintas lalu and dah. Aku tutup kertas and mulakan sesi muhasabah diri. Tak. Aku sebenarnya tak cadangkan korang buat macam ni. Kalau korang ada masa nak check paper tu, check la betul-betul. Kes aku kali ni sebab otak dan seluruh badan aku dah penat sangat dah jawab satu paper tu. Tu yang aku malas nak check lagi dah tu.

So, sementara nak tunggu masa 10 minit sebelum semua orang berhenti, aku pun fikirlah. Macam mana kalau suddenly, Allah tak gerakkan hati aku pun untuk baca part yang telah tersebut di atas? Aku tak baca satu buku tapi aku still boleh jawab most of the questions, sebab coincidentally aku terbaca part-part tu. Macam mana dengan orang lain yang baca habis satu buku? Mesti diorang boleh jawab, tapi kalau diorang pun buat macam aku, adakah diorang boleh jawab? Adakah akan terjadi keadaan macam aku ni? 'Ter'baca secara tak sengaja dan itulah yang Tuhan takdirkan masuk dalam exam.



Kemudian, datanglah ilham dari Allah bagitau aku satu benda yang aku lupa,

"Sesuatu benda takkan pernah terjadi tanpa izin Allah."

So, basically, Allah izinkan aku untuk baca part-part tertentu yang Dia dah pilih untuk masuk dalam exam tu. Means, Allah gerakkan hati aku, Allah tak nak aku dapat teruk untuk Sociology.

See.. Harini aku rasa blessed sangat.

Setiap masa dan saat yang kita ada, Allah dah rancang apa kan jadi untuk kita. Dan alhamdulillah, Allah buka ruang untuk aku jawab paper Sociology dengan baik harini.

Nampak tak?

Aku nak cakap kat sini yang keajaiban memang boleh berlaku! Dengan izin Tuhan. Cuma sebagai manusia, kadang-kadang kita terlupa. Kita terlupa yang Allah sangat berkuasa dan sangat mengasihi hamba-hambaNya. Kita selalu lupa yang Allah tak pernah tinggalkan kita.



Di saat bila kita rasa dunia ni dah gelap sangat dah, Allah bukak jalan supaya kita nampak cahaya di hujung jalan. Tapi, kitalah yang decide, samada kita percaya atau tidak, nampak atau tidak.

Sebelum korang bukak buku, cuba ingat balik, korang ada mintak pada Allah tak supaya Dia permudahkan? Kalau tak, maknanya pergantungan kita pada Dia masih belum cukup kuat.

Bila dapat jawab exam, cuba fikir balik, macam mana aku boleh jawab part ni? Adakah sebab usaha kita semata-mata?

Tak.

Sebab Allah izinkan.

So, tips yang aku nak bagi harini adalah 'kebergantungan' pada Allah. Setiap kali sebelum bukak buku, doa banyak-banyak, minta Allah gerakkan jiwa, permudahkan segala benda. Kita tak tahu part mana yang nak masuk exam kan.. Dengan meminta 'belas' dari Dia, mungkin Dia akan bertambah-tambah cinta dan kesian tengok kita, lepas tu, Dia pun tolonglah kita.

You see, God is too nice that He won't leave you no matter how bad you are. 

And yes, He never leave me too. Although He knows all the truth about me. 


2 Comments

Why Do You Need Good Grades?



Terjadilah sebuah kisah di mana hari ini merupakan hari bermulanya exam final aku. Dan bermulalah sesi pass-pass ucapan 'selamat berjaya' dan 'bittaufiq wannajah'.

Dan, dalam sibuk-sibuk menghantar ucapan tu, ada seorang sahabat aku sebut pasal 'luruskan niat'. 

Bendalah apa tu?

Orang selalu bercerita pasal niat belajar, 'belajar mesti kerana Allah', 'boleh dekatkan diri kepada Allah masa belajar ni', 'belajar ni boleh jadi medan dakwah' dan entah apa-apa lagi. Tapi, bila difikirkan balik, still, semua benda ni tak menjawab langsung persoalan 'kenapa kita kena dapat good grades?' 

So, harini, aku nak tanya, "kenapa kita kena dapat good grades?"

Dan setelah bertahun-tahun aku study tanpa makna, baru harini, aku dapat ilham.

Masa aku form 3 dulu, masa tu nak ambik PMR, aku tak ingat pun aku study teruk sampainakmati macam sekarang ni. Yang aku tahu dulu, pukul 12 mesti dah tidur. Time exam, aku jawab. Memang aku study tapi tak teruk macam sekarang ni ha.. Pukul 4 pagi baru tidur. Hm...

And masa PMR tu jugakla aku boleh skor.

Naik ja form 4, hidup aku jadi tunggang langgang sikit. Merana gila nak belajar semua 11 subjek SPM tu. Tidur pun entah apa-apa ja. Beribu kali pun aku baca, tetap aku tak ingat apa yang aku baca. Add Maths tu aku tak tau la berapa juta latihan aku dah buat, tetap tak boleh excel macam kawan-kawan aku yang lain.

And masa SPM ni, aku skor 8A. Tak sikit tapi tak banyak sangat bagi aku (sebab dulu aku budak top scorer).

Sampaila aku masuk INTEC ni, macam tu la jugak hidup aku. Tunggang langgang. Pukul 7 pagi baru tidur. Tu pun tetap tak lepas 3.5 .

Dan baru hari ini, aku sedar kat mana silap aku.

Niat.



Masa aku PMR dulu, aku ada satu niat yang memang hari-hari aku sebut kat diri aku,

"aku kena dapat straight As sebab dengan straight As tu la baru orang akan respect aku sebagai budak pakai tudung labuh."

Kebetulan pulak, aku baru ja start pakai tudung labuh waktu tu.

Aku tak tau la orang lain, tapi bagi aku, aku selalu nampak orang lain judge budak-budak pakai tudung labuh as 'kolot' and 'tak boleh score'. Kenapa? Sumpah tak tau.

So, bila aku dah start pakai tudung labuh, aku tak nak orang underestimate aku. Aku nak buktikan pada kaum keluarga aku sendiri (yang waktu tu masih terkejut dengan aku yang tiba-tiba nak pakai tudung labuh) yang tudung labuh tu bukan penghalang. Aku nak tunjuk pada cikgu tuisyen aku, kawan-kawan aku yang aku adalah budak pandai yang pakai tudung labuh. 

Sebab, aku nak sangat mereka semua percaya yang Allah takkan sia-siakan aku.

I'm in the right path and I'm going to get this. 

Tapi, lepas aku dah dapat 9A masa PMR, aku dah hilang niat tu. Well, aku pun manusia. You can judge me if you want. I don't mind.

Bila aku masuk form 4, aku sendiri tak tau ke mana aku campakkan niat aku yang suci murni tadi. Mungkin sebab aku dah berjaya buktikan diri aku pada orang lain so aku campak niat aku tadi ke tempat lain. Atau mungkin, sebenarnya, aku dah tak ada niat lagi dah dalam menuntut ilmu.

Mungkin sebab tu menuntut ilmu terasa susah untuk aku. Sebab aku dah hilang asbab kenapa aku nak menuntut ilmu. Mungkin sebab tu la hidup aku jadi tunggang langgang. Semua yang aku baca pun tak masuk.

Harini, thank God, Dia bagi aku peluang untuk imbas balik masa lalu aku dan macam mana aku menghadapi hidup aku dulu. Mana ada stress-stress belajar. Bahagia ja hidup aku belajar. Tak rasa susah pun.



In conclusion, aku just nak cakap yang sebenarnya, kita as duat kena dapat grade yang bagus. Why? Sebab dengan tu la, baru kita dapat tonjolkan diri kita dari kalangan kawan-kawan kita yang lain.

Dengan grade bagus, kawan-kawan yang free hair akan pandang kita.
Lecturers akan bangga dengan kita.
Dan yang lebih penting, mereka akan kembali memiliki kepercayaan kepada Allah.
Mereka takkan lagi pandang Islam dan aturan hadiah Allah ini sebagai sesuatu yang 'tak open' dan 'menyusahkan'.
Sebaliknya, mereka akan pandang agama Allah ini adalah sebagai alat bantuan yang akan memberi keamanan dalam kehidupan.

Walaupun kita pergi usrah setiap hari, daurah setiap minggu, bila kita dapat score dalam exam, sumpah kawan-kawan takkan pandang usrah dan daurah tu sebagai 'wasting time' lagi.

InshaAllah, dengan niat untuk membangkitkan kembali agama Allah ni, aku rasa Allah pun akan buka lebih banyak pintu-pintu rezeki yang kelak akan bantu kita dalam exam.

Bila kita niat untuk buat kerana Dia,
korang rasa Dia akan halang ke?

This time, you decide.


1 Comment

Penat

Setelah berbulan aku biarkan sunyi blog ini, hari ini, aku putuskan yang jiwaku perlu meluah rasa yang terpendam. Aku tak perlukan pembaca. Sumpah, tak.

Aku cuma mahu berbicara pada jiwaku yang tandus, yang kerjanya menangis dan tertekan.

Sebenarnya, aku dah berubah. Banyak berubah sejak aku masuk kolej. Sangat banyak sebenarnya.

Aku dah tak banyak menangis. Dan walaupun aku menangis, aku tak menangis depan orang. Aku menangis sendiri. Walaupun aku rasa nak marah dan kecewa yang teramat pada seseorang, aku dah pandai kawal sekarang. Aku menangis, tapi diam-diam.

Aku sembunyi-sembunyi menangis. Sebab, aku tak mahu orang sangka aku lemah. Dan, oleh kerana aku tak pernah mengadu perih dan penat atau sakit, aku rasa orang pandang aku kuat. Orang fikir aku tak kisah. Orang rasa aku kuat daripada mereka semua. Sedangkan, hakikatnya lain.

Aku menangis, pada malam-malam di mana beban di bahu terasa membunuh tubuhku.
Aku menangis, dalam solatku ketika mana kebencianku terhadap diri sendiri memuncak.
Aku menangis, di atas tikar sejadah pada masa kesedihanku terasa memakan jiwaku.

Kata manusia-manusia di sekelilingku, aku beruntung kerana keluargaku tinggal dekat. Pada masa lelah, aku boleh terus pergi kepada mereka. Tetapi tidak. Andai kata mereka itu tahu apa yang dalam jiwaku yang tak pernah aku ceritakan.

Bila aku lihat semua orang memandangku, melihat ke arahku agar menjadi tempat mereka bergantung, aku lelah sendiri tanpa aku ceritakan pada orang lain. Aku sendiri tidak dapat menanggung letihku, mereka tambahkan pula sakitku dengan luka mereka. Aku kuatkan diri. Aku cuba untuk letak kepentingan diriku di tepi. Tapi, berapa ramai di antara mereka yang sebenarnya sanggup menanggung perih dan luka aku.

Mereka tak pernah tahu. Tak pernah.

Kadang-kadang, aku ingin sekali mereka tahu apa yang ada di dalam sekeping hati yang rapuh ini. Nak sangat mereka tahu betapa penatnya aku.

Tetapi, Tuhanku menghalang.
Tuhanku tinggikan egoku.

Dia biarkan aku menanggung perasaanku sendiri.
Dia bekalkan aku kekuatan supaya aku diamkan perihku dan jadikan Dia tempat meluah sengsara.

Tuhan...
aku penat.

Leave a comment

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.