Archive for April 2013

Kalaulah, 'You Just Try to Understand'

This thing, won't be hard for you nor me.

Kebanyakan kita selalu memberontak dan meikirkan masalah diri sendiri sahaja. Bila orang cakap buruk pasal kita, bila orang pinggirkan kita, kita akan set otak kita dan cakap pada diri, "Dyeorang saja ja nak tinggalkan aku."

"Hidup aku ni tak adil. Aku selalu tak ada sesiapa untuk jaga perasaan aku."

"Dyeorang ingat dyeorang je ke yang ada hati dan perasaan?"

"Can't they just accept me for who I am?"

See?



Kita hanya melihat diri kita yang terseksa. Kita hanya melihat betapa terlukanya kita dalam kehidupan ni. Kita hanya nampak penderitaan yang kita tanggung selama ni.

Tapi..

Kita lupa..

Ada orang yang hari-hari dia menangis tapi dia tak cerita. Ada orang yang hari-hari menanggung sakit tapi orang tak tau. Ada orang yang hari-hari dengar mak bapak gaduh tengking kiri kanan tapi dia diam.

Kita lupa yang sebenarnya, kita semua pun ada segala macam jenis penderitaan.

Dia yang buat kita, kita yang dia buat, dua-dua pun menderita. Cuma, ada yang memilih untuk diam dan menangis pada Dia sahaja berbanding tunjuk pada seisi dunia betapa pedihnya kehidupannya.



Kita rasa, mereka bahagia, sedangkan sebenarnya, mereka juga derita. Kita hanya tak nampak.

Kita ada masalah dengan kawan-kawan.
Mereka memanglah tak ada masalah dengan kawan-kawan, tapi mereka ada masalah keluarga, masalah kewangan dan pelbagai jenis lagi masalah dalam dunia ni.

Macam mana kita boleh suruh orang pujuk hati dan perasaan kita sahaja sedangkan mereka pun ada hati dan perasaan untuk dijaga juga.

Kita bajet suruh orang faham kita, for once, pernah tak tanya diri sendiri, kita ni faham orang sangat dah ka sampai orang nak kena faham semua kehendak hati kita?

Why?

Kenapa tidak kita yang memilih untuk berdiam dan mengadu hanya pada Dia?



Hari ini, kita sakit, esok lusa pasti Dia ubatkan.

Kenapa nak bawa luka tu jauh-jauh sangat? Kenapa nak robek parut tu agar berdarah kembali?

Yang dah berlalu, biarkan berlalu. Percayakan Dia, kan?
Habis, kenapa harus buat macam tu?
Rasa tak cukup?
Hati tak puas lagi kah?

Mungkin barangkali, hati kita yang bermasalah.

Tak pernah puas.
Tak pernah nak cuba untuk faham.

Kadang-kadang, mak ayah ada hal lain nak dibuat. Kadang-kadang, kawan-kawan yang rasa susah nak get along dengan kita. Kadang-kadang, adik-adik yang rasa kita ni garang.

Tapi, kita rasa, mak ayah yang salah sebab tak tepati janji. Kita rasa, kawan-kawan pinggirkan kita. Kita rasa, adik-adik tak sukakan kita.

Sedangkan, mereka pun menderita jugak, ada masalah peribadi jugak yang menyebabkan mereka jadi begitu.



Allah tidak menciptakan kita satu-satunya manusia di muka bumi ini. Allah takdirkan kita untuk melalui semua penderitaan itu, kesakitan itu kerana Dia mahu kita lebih berdikari dan hanya mengadu padaNya.

Allah ciptakan kita semua agar kita mengenali antara satu sama lain. Tapi, kalau kita tak sibuk nak kenal orang, kenapa orang nak sibuk kenal kita pula? Bukankah kita yang harus mengabaikan perasaan derita kita? Bukankah kita yang gila sangat nak tuju syurgaNya?

Kalau gila sangat nak masuk SANA tu, kita kenalah gadaikan segala perasaan teraniaya ni. Sebab, kita takkan mampu bangkit kalau masih biarkan diri sendiri terus hanyut dalam perasaan kesedihan.

Kamu beritahu pada semua, kamu yakin, jadi, kalau dah yakin sangat sangat dah, kenapa nak menangis dan bercerita sedih lagi?

Simpan sahaja supaya hanya Dia yang tahu.



Susah ya?

Tak susah kalau Kamu Hanya Cuba Untuk Memahami kerana lambat-laun, kamu akan memahaminya juga.






Posted in , , , | 1 Comment

English Essay for My SPM



I am in the cafe, looking out through the windowsill. Everything seems to be similar to those days where I had been sat here with her - unless, she is not here. My peppermint tea started to cooled by time. The sky was full of cotton-wool clouds. It was the part she like the most among her saddest days, to have a sit with me in this cafe, drank some hot peppermint tea that warmed her after enduring situations that freeze her into an ice cube although in this hot September's summer.

She was a fine girl with a heart-shape face, ruddy. She has a very nice almost-shaped eyes with a dark green lens Her hair tamed and lustrous. In my eyes, she was a beauty that born as a Cinderella. Her life was a succession of heartbreaks. I had used to be the one who sits beside her, lending her a shoulder when she needed just so much. Before I go to a longer description about her, I would like you to know her name - Oh Young.



It was September and of course, summer. Her father was home from Birmingham. He was a teacher that worked in Birmingham while Oh Young and her mother was left in Buffalo, New York. People will thought that persons who has a life in this big city, would be the most pleasure, completely has a misconception. When the summer came and the school was off for a month, Oh Young's father will returned to visit Oh Young and her mother - the moment when Young hate the most!

Young wished she never had a father or at least, her father had died or something so she never need to suffer as much as when he was around. Young's father was a hot-tempered man. He never curve a smile to anyone yet he still loves Young. He cares for Young with his life but Young's mother will be thrashed if she had done something that was irritating him - something that Young never did me could ever understand. No one knew what was his problem. How could he loves his daughter without loving the woman who had gave a life to the daughter?



I still remember the night when Young tapped on my windowsill when the rain pelted down from the sky. She was drenched with rain pours. My room was already off from light as I was about to sleep but Young canceled it for me. I opened up my sliding door, letting her to step in to my room. Fortunately, I hve a stairway to my room from outside the house so she could come over easily without my parents noticing it. She was shivering and quickly, I enveloped her with a nice and comforting towel. I asked her what was happening until she had came here, in this weather.

"My father ..."



Then, I put her in my arms and comforted her by stroking her hair. I knew she need it to let her blurted out everything in her mind.

"He had killed her."

Then, she burst out into tears, a heavy one. I was shocked, adrenaline was pumping. My face was out of blood. I was loos of words. I gave Young a tight hug and let her cried as much as she wanted while myself, could not ever believe what she had said before.



I gave her a change and let her sleep on my bed with me sleeping besides her. She told me that her father had hitted her mother on the head and suddenly, blood spurts around the floor. Her mother had collapsed on the floor. She added tenderly, "I didn't know what was happening. He moved to my sie and told me not to be scared of him. How crazy that idea was?! But then, he took out his cellphone and called the police and told them he had killed his own wife."

She could not continue anything and started to cry over again. She felt that the world was collapsed upon her. The cold night had pierced her every bones.



On the next day, Mr. Oh, Young's father was on the first page of the newspaper. He was caught by the police and jailed until the end of his life. Young was free from him but also lost her mother, a person where she had been depend on so far. I let her to stay in my house for a while before everything return back to normal - although I never know when.

I told Young that I was out to the kitchen to take something for her to eat She nodded. Her eyes were puffy and red after all the crying. Downstairs, I took out bunch of chocolate bar and brought them to her in my room. I opened the door and everything was quite, more quite than usual. I looked for her every inches of the room but she was not there! She was gone! Then, I grimed when my eyes spotted the opened sliding door. A note was left on my study table, filled with her neat hand writing saying,

"Drenched in my pain,
Becoming who we are,
As my memory rest,
I never forget what I lost,
Wake me up when September ends.

Thanks, Mi-ra. We will meet up later (not September, for sure)"



It was 'Wake Me Up When September Ends' by Green Day, a favorite of hers. The song was totally into her, telling the world how much she hate September and how she wished for September to just go away. She might had let her mother gone, buried under the earth in the casket but she will never forget that she had lost her. And that was the last note I ever received from Young until now. She was gone of nowhere.

Today is my birthday, the 23rd. I could not believe I had reach this age with success and cheers while my other partner, Young had put her life into something I never know what.



[+] Ini adalah karangan yang saya karang untuk SPM saya tahun lepas. Saya karang essay ni malam sebelum saya ambil exam untuk English. Sebenarnya, saya bimbang kalau saya tak dapat fikirkan sebuah jalan cerita untuk essay saya jadi, malam sebelum tu, saya cuba cari idea dan karang sebuah essay.

Ada beberapa frasa bagus yang saya gunakan. Ekeke.. Dah kalau karang dekat rumah, memanglah boleh cari frasa-frasa menarik tu dalam internet. Hehe.. :D

Pada hari saya menduduki peperiksaan SPM bagi subjek English, saya cuba mengingati jalan cerita essay ni dan beberapa frasa untuk digunakan.

Alhamdulillah..

Walaupun ceritanya tak sama 100% tapi, saya boleh cakap, essay yang saya karang waktu exam tu sama lebih kurang 65% dengan essay yang saya buat dekat atas ni. Hehe..

Alhamdulillah.. Dapat jugak A+ untuk English sedangkan dalam kelas, saya hanya mampu dapat A- sahaja.

:)

All praises to Allah.. May this essay helps you.. :)

Posted in , | 28 Comments

Apabila Kamu Sebenarnya Seorang Yang Cuai....



Bermulanya kisah daripada kehidupan Oh Young yang sangat terbatas dek kerana kecacatannya dalam penglihatan. Oh Young juga dikatakan sebagai seorang yang tak boleh diharap dan sekiranya dia dibandingkan dengan orang cacat penglihatan yang lain, mungkin boleh dikatakan, dia adalah yang paling menyusahkan.

Ini kerana, Oh Young tidak pernah diberi kesempatan untuk mempelajari segalanya sendiri. Dia sentiasa memerlukan bantuan daripada orang lain. Malahan untuk keluar bersendirian sahaja, sudah cukup berbahaya untuknya. Sedangkan orang buta yang lain, mereka masih boleh keluar dari rumah dan melakukan sesuatu yang mereka suka.

Oh Young dijaga oleh Cik Wang yang sejak muda lagi telah mengorbankan kehidupannya untuk Young. Dialah yang menjaga Young dan membesarkan Young walaupun setelah ibu bapa Young meninggal dunia.



Oh Young selalu merasakan dirinya kecil dan tak berdaya sehinggakan untuk keluar dari rumah dan bercuti sahaja bersama kawan-kawan yang lain juga kelihatan mustahil. Dia tidak memiliki ramai kawan bukanlah kerana dirinya yang buta, tetapi sebaliknya kerana Cik Wang menghalang segala kehendaknya itu.

Bagi Cik Wang, adalah penting bagi Young untuk tinggal di rumah dan selamat. Dia tidak mempercayai kawan-kawan Young yang mengaku bahawa mereka akan menjaga Young sebaik mungkin. Cik Wang sangat sukar mempercayai kesemua kawan yang Young miliki sehinggalah akhirnya, Young hanya memiliki beberapa orang kawan sahaja.

Semuanya menjadi berat bagi Young kerana dia juga ingin menjalani latihan di pusat komuniti seperti orang buta yang lain. Young tak ingin berada di rumah sahaja dan terus menurut segala yang Cik Wang suruh dia lakukan.



Young begitu teringin untuk menyediakan keknya sendiri. Dia merasakan dirinya mampu melakukan semua itu. Lantas, Young meminta beberapa orang pekerjanya menyediakan semua bahan keperluan untuk membuat kek. Young meminta bantuan sahabat baiknya untuk menunjukkan resepi kek yang mudah untuk dibuat sebagai permulaan.

Mi-ra hanya menurut dan Young mula melakukan kerjanya. Telefon pintar Young mengeluarkan suara, membacakan resepi untuk Young yang tidak dapat membaca.

Ketika memotong strawberi, Young tiba-tiba sahaja menjerit. Mi-ra yang ada berdekatan dengannya terus menerpa ke arahnya.



"Young, awak dah terpotong jari awak ni. Lukanya agak dalam. Mari kita ke klinik," kata Mi-ra sambil tangannya masih memegang jari Young yang luka.

"Tak perlu. Kalau Cik Wang tahu, dia takkan benarkan saya ke pusat komuniti nanti," Young cuba menghalan sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Awak tahu kenapa saya tak bagi awak ke pusat komuniti? Awak tu terlalu cuai, tahu?" entah dari  mana, suara Cik Wang yang tegas, kedengaran.

Tangan Mi-ra beralih dan digantikan dengan tangan Cik Wang, memegang jari Young yang luka.



"Mi-ra, ambilkan kotak first aid di dalam almari tu," Cik Wang mengarahkan Mi-ra. Mi-ra hanya menurut.

Selepas membalut jari Young yang luka, Cik Wan sekali lagi mengarahkan Mi-ra. Dan kali ini, dia mahu Mi-ra membawa Young ke biliknya. Mi-ra hanya menurut.

Setelah sampai ke biliknya, Young didudukkan oleh Mi-ra di atas katilnya. Mi-ra kemudiannya terus sahaja meninggalkan Young berseorang di dalam biliknya.

Air mata perlahan-lahan, mula terbit di mata Young. Dia berasa sangat kecewa. Apa yang telah berlaku hari ini, akan memberi kesan kepada kesemua perkara yang ingin dilakukannya selepas ini. Cik Wang akan jadi lebih berhati-hati sehingga semua perkara rutin juga akan menjadi susah untuk Young.



Young menekapkan mukanya ke bantal bagi menghalang suara esakan bak anak kecil yang keluar dari mulutnya. Sungguh, dia tidak dapat menahan rasa sedihnya.

Menjadi seorang yang cuai dan tidak berkebolehan menghalang Young dari melakukan semua perkara. Biasalah gagal ketika kali pertama mencuba, Young merasakan dirinya seharusnya diberi peluang lagi untuk mencuba. Tetapi, pasti, Cik Wang tidak akan membuka peluang untuk kali kedua buat dirinya.

Young terus menangis dan menangis. Sehelai demi sehelai tisu yang berada di meja soleknya dicapai. Dan akhirnya, Young tertidur dalam keadaan dirinya teresak-esak.



"Awak tak boleh mengalah daripada berusaha melakukan apa yang awak mahukan. Buktikanlah yang awak mampu lakukannya," suara Oh Soo, iaitu abang kepada Oh Young kedengaran dalam mimpi.

Dan suara itu seolah-olah mengingatkan dia kembali kepada semangatnya. Ya.. Pasti gagal. Cik Wang pasti akan menghalangnya untuk melakukan apa-apa selepas ini. Tetapi, itu bukan alasan untuk dia berhenti dari melakukan apa yang disukainya.

Dia tetap akan berbincang dan berusaha untuk membuktikan kepada Cik Wang bahawa dia bukan lagi seorang gadis buta yang cuai dan hanya bergantung kepada orang-orang yang berada di sekelilingnya.

"Duduk sahaja dan melayan kesedihan tidak akan menjadikan saya lebih dekat dengan impian saya."

------------------------------------------------------------------------------------------------------------


[+] Cerita ini hanyalah rekaan semata-mata menggunakan nama watak-watak daripada drama 'That Winter The Wind Blows' yang sedang ditayangkan di Channel One HD sekarang.

Pengajarannya di sini ialah, bagi saya, kita tak patut berhenti daripada berkehendak untuk melakukan sesuatu yang kita inginkan. Semua orang ada keinginan masing-masing.

Ada yang hendak ke kelas menjahit sendiri, tetapi terhalang kerana tiada orang mahu menyokongnya. Walaupun berlesen dan berkereta, tetap sahaja susah hendak bergerak ke mana-mana dek kerana diri sentiasa dilabel dengan perkataan 'CUAI'.



Tetapi, itu bukanlah alasan yang baik untuk menghalang kita daripada melakukan sesuatu mengikut keinginan kita.

Hanya terdapat dua alasan yang  boleh menghalang impian kita.

Pertama, perkara yag diimpikan itu adalah perkara yang buruk (melanggar syariat).
Kedua, setelah berusaha, Allah masih belum mengizinkan.

Itu sahaja alasannya.



Sekiranya kita berimpian melakukan sesuatu, dan tiba-tiba ada orang mengatakan, "Tak boleh. Kamu masih belum mampu melakukan ini semua."

Itu bukan alasan untuk berhenti sebenarnya. Pasti akan ada cara dan jalan untuk terus berusaha menunaikan impian kamu itu.

Dan berusaha adalah tindakan yang paling penting suapaya kamu berjaya mencapai impian kamu.

Sekiranya seseorang menghalang kamu dari melakukan sesuatu yang kamu suka kerana kamu seorang yang tak boleh diharap, kamu sepatutnya membuktikan kepada mereka bahawa kamu juga boleh diharap dan mampu melakukan apa sahaja yang kamu ingin lakukan.



Berusahalah menyakinkan orang yang cuba menghalang kamu itu.

Dan selebihnya, berserah pada Allah sahaja. Sekiranya apa yang kamu ingin lakukan itu betul dan baik buat kamu, pasti Allah akan membantu kamu.

Tetapi sekiranya Allah menghalang dan tidak membuka sebarang jalan untuk kamu, nampaknya, sepanjang-panjang hayat kamu ini, kamu perlu berusaha. Sekurang-kurangnya, apabila sudah tua nanti, tiadalah lagi penyesalan kerana tidak mengejar impian kamu kerana kamu tahu kamu sudah berusaha, tetapi Allah yang lebih baik lagi perancanganNya, mengaturkan sesuatu yang lebih baik buat kamu.

:)



Usaha dan doa dan teruskan berharap, ya?

Bukan mdah nak capai impian dan buatkan orang lain jadi yakin pada kita dengan impian kita itu. Tapi, kalau dah bersungguh-sungguh dan tak kenal erti putus asa, orang pun lama-lama akan faham juga, kan?

:)

Posted in , , , , | Leave a comment

The Lonely + AdaMu (Part 11)


Jam menunjukkan pukul enam setengah pagi apabila aku terjaga dari tidur. Jam loceng yang tidak aku kunci, berbunyi seolah-olah tahu akan keletihanku untuk bangun awal pada pagi itu. Memandangkan aku sudah hampir terlajak subuh, aku segera menegakkan badanku dan menuju ke bilik air untuk berwudhu'.

Sempat aku berus gigi dan mencuci muka sebeum terus berwudhu'.

Kalaulah tidak kerana bimbang akan membebankan umatku, nescaya aku perintahkan mereka supaya bersugi setiap kali berwudhu'. [HR Bukhari dan Muslim]

Seusai menunaikan hak aku sebagai seorang hamba, aku ke bilik air bagi menunaikan hak fitrahku sebagai manusia biasa.


Untuk ke hospital, aku mengenakan sehelai blaus putih separas lutut dan sehelai slack berwarna khaki bersama tudung yang sepadan. Sesuatu tentang aku ialah, aku sangat menitik beratkan imejku sebagai seorang doktor. Pakaianku tidaklah begitu mahal tetapi bersifat sederhana, sepadan dengan kerjayaku dan cukup kemas bagi seseorang doktor perempuan.

Semasa aku hendak meninggalkan bilik, barulah aku tersedar bahawa aku terlupa mematikan suis lampu tidur yang terletak di sisi kedua-dua belah katil. Aku sekali lagi menarik kain cadar yang telah aku kemaskan. Tanganku tiba-tiba tersentuh sesuatu yang tidak lembut dan tidak empuk seperti cadar.

Aku segera memasukkan tanganku ke bawah cadar, mencari-cari apa yang disentuh oleh tanganku sebentar tadi.

"Take care. I will be away for few days. Sorry for the late information."

Aku merenung sebentar kertas nota berwarna merah jambu pekat itu sebelum dapat mencerna apa yang dimaksudkan sebenarnya.

Oh ya.. Dia ada memberitahuku tentang konferens yang perlu dihadirinya di Kuala Lumpur. Baru teringat. Aku membawa tanganku ke dahi. Seketika, aku melarikan jari-jemariku di atas dahiku berkali-kali sebelum meletakkan semula nota itu dan mencapai telefon bimbit yang sudah dicas.

Sambil mengenakan kasut, aku cuba menghubungi Asyraf Amin. Seteruk mana pun hubungan kami, aku masih merasakan keperluanku untuk meminta maaf kepadanya kerana tidak dapat menyertai makan malam bersama-sama dengan Mama.

Gagal dihubungi. Mungkin dia ambil flight.



Sambil bergerak ke kereta, aku cuba pula menghubungi Mama.

Seketika kemudian, kedengaran suara Mama di hujung talian. Tidak bernada seperti biasa. Pasti marah.

"Don't worry, dear. I will be seeing you in the hospital during your lunch," Mama kemudiannya terus memutuskan talian. Nampak sangat dingin dan marah barangkali kerana ketidakhadiranku semalam.

Keluhan berat dilepaskan. Keadaan menjadi sedikit sukar selepas keputusan yang aku ambil semalam. Aku benar-benar ingat aku akan dapat memperbaiki semuanya tapi tidak juga.

Huh.. Moga Allah permudahkan segalanya.

Aku memasukkan gear satu dan mula meninggalkan kawasan parkir.



------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Seperti yang diberitahu oleh Dr. Afsheen, aku kini sudah bersedia untuk memberitahu Mak Cik yang aku akan keluar sebentar dari rumah itu. Alasanku ialah, aku perlukan masa untuk bersendirian. Alangkah peliknya alasan sebegitu. Meninggalkan rumah semata-mata kerana aku nak bersendirian?

Ini semua idea Dr. Afsheen. Katanya, "Sekiranya awak perlu bergaduh dengan dia, awak tetap akan bergaduh dengannya supaya awak boleh keluar dari rumah itu dan datang ke hospital. Kita akan lakukan beberapa pemeriksaan dan awak perlu tinggal di hospital beberapa hari. Selepas itu, awak boleh balik."


Sejujurnya, aku kurang bersetuju dengan idea Dr. Afsheen. Dia betul-betul pandai memaksaku. Dia mengugut untuk datang ke rumah untuk mengambil aku sekiranya aku tidak ke hospital. Dia juga mungkin akan berterus-terang sahaja pada Mak Cik tentang penyakitku sekiranya keadaan mendesak dan memaksanya berbuat demikian.

Tindakannya sungguh tak menyenangkan.



Aku mengemas beberapa barang keperluan yang perlu dibawa bersama seperti buku, Al-Quran, kain telekung dan barang-barang keperluan peribadiku.

Aku memasukkannya dalam beg galasku dan sebuah lagi beg kitar semula berwarna hijau.

Mak Cik Subaidah yang ternampak aku menutup pintu bilik dengan berpakaian kemas dan menggalas beg segera memanggil namaku.

"Hani Hayani!" jelas dan lantang, cukup untuk buat aku terkedu.

"Ya," aku menjawab perlahan. Kedua-dua beg ditinggalkan di hadapan pintu bilikku. Aku berjalan ke arah Mak Cik yang sedang memulakan aktiviti memasaknya di dapur.

"Kau nak ke mana ni?" Mak Cik bertanya sambil matanya langsung tidak memandang ke arahku.

"Saya nak keluar untuk beberapa hari," aku dengan suara yang perlahan, memberitahu. Aku sangat berharap agar Mak Cik tidak akan bertanya apa-apa soalan lagi seperti mengapa dan ke mana aku hendak pergi.

"Kau nak pergi mana? Aku tau la kau nak keluar!" bentak Mak Cik. Matanya terus pada karipap-karipap yang sedang digoreng di atas dapur.

"Saya nak pergi berjumpa seseorang," aku menjawab. Dr. Afsheen menyuruh aku menjawab yang aku bakal tinggal di rumahnya. Aku tahu itu semua direka sebagai sebuah pembohongan.



Aku tak rela nak berbohong! Umurku belum tentu masih panjang. Dibuatnya aku mati dalam keadaan berbohong pada Mak Cik, tidakkah rugi aku di sana nanti?

Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang melampaui batas lagi pendusta. [Surah Ghafir : 28]

"Kau nak jumpa siapa?" Mak Cik kali ini mula memandangku setelah dimatikan api dapur. Matanya kelihatan mengancam.

"Doktor yang datang rumah hari tu," aku terus menjawab tanpa menyebut nama Dr. Afsheen. Aku tahu Mak Cik bukannya berniat untuk tahu tentang Dr. Afsheen pun.



"Aku tak izinkan," Mak Cik terus bergerak ke rak yang menyusun semua bekas yang digunakan untuk mengisi kuihnya.

Aku agak pelik dengan kenyataan Mak Cik yang ini. Sebelum ini, aku bebas ke mana-mana sesuka hatiku dan selama mana yang aku mahu memandangkan Mak Cik tidaklah begitu sukakan aku berada di rumah. Panas, katanya. Tetapi, jarang sekali aku keluar kalau bukan ada sesuatu hal yang penting seperti kes aku ke hospital tempoh hari.

 Aku menarik nafas dalam-dalam. Aku sudah berjanji dengan Dr. Afsheen. Aku juga tidak boleh terus berada di rumah. Aku juga ingin tahu akan keadaan tubuhku yang sebenarnya. Dan, Dr. Afsheen juga tak mungkin berdiam diri sahaja sekiranya aku tidak muncul di hospital hari ni.



"Saya dah telefon Hazwan pagi tadi. Dia akan membantu Mak Cik sepanjang ketiadaan saya. Saya sudah beritahu segalanya pada dia. Mak Cik jangan risau," aku memberitahu walaupun aku tahu Mak Cik tidak bertanyakan apa-apa soalan tentang hal itu.

Aku segera bergerak semula ke bilikku dan mengambil kedua-dua buah begku yang sudah aku sediakan. Aku menghidupkan enjin motosikal dan terus meninggalkan rumah Mak Cik.

Seketika kemudian selepas itu, telefon bimbitku terus berbunyi. Aku rasa, aku dapat mengagak siapakah pemanggilnya lantas aku abaikan sahaja panggilan tersebut. Aku tidak langsung cuba berhenti di bahu jalan dan menjawab panggilan tersebut.

Mataku mula bergenang dengan air mata. Sungguh, ini berat, ya Allah.



------------------------------------------------------------------------------------------------------------



"Saya dah sampai," tertulis mesej pesanan ringkas itu di skrin Xperia SLku. Aku hanya tersenyum memandangnya. Akhirnya....

Aku membalas dengan menyuruh Hani Hayani terus sahaja ke bilikku.

Tepat jam 9.07 pagi, Hani Hayani sudah berada di dalam bilikku. Pakaiannya sangat ringkas. Wajahnya sedikit muram dan agak kurus berbanding sejak kali terakhir dia berada di hospital.

"Boleh kita mulakan sekarang?" aku bertanya pada Hani. Dia hanya membalas dengan anggukan.



Aku memulakan pemeriksaan dengan melakukan ujian darah terhadap Hani. Kemudian, selepas meminta jururawat menghantarkan sampel darah Hani, aku meneruskan dengan ujian Chromogranin A dan MRI bagi mendapatkan gambaran yang jelas tentang keadaan tumor di dalam tubuh Hani. 

Aku juga menjalankan process 'staging' bagi melihat samada tumor Hani sudah merebak ataupun tidak. 

Satu persatu ujian dijalankan dan aku dapat menangkap beberapa kali Hani mengeluh berat. Mungkin kerana bimbang dan rasa tidak senang hati. Aku juga pastinya tidak akan merasa selesa sekiranya perkara yang sama dilakukan kepadaku. 



Jam 12.33, aku selesai menjalankan ujian kepada Hani Hayani. Sekarang, aku hanya perlu menunggu keputusan dari makmal. 

Hani Hayani kembali ke bilikku dengan kerusi roda dan seorang jururawat. Jururawat manis tersebut meninggalkan Hani sebaik sahaja menolaknya ke hadapan mejaku. 

"Kenapa jururawat tak bawa saya terus sahaja ke wad?" 

"Awak kata awak tak nak berada di sini," aku membalas persoalan itu. Sebenarnya, aku sudah merancang sesuatu yang lebih baik daripada hospital untuk Hani Hayani.
 


Posted in , | 6 Comments

Confused



Kita akan keliru untuk membuat keputusan. Samada untuk meneruskan atau meninggalkan. Padahal, ia baru sahaja bermula. Bimbang tak boleh bawa, bimbang juga tak istiqamah.

Tapi, itu bukan alasan yang baik nampaknya!

Itu alasan yang buruk dan tak sesuai langsung.

Bimbang tak istiqamah?

Maka, berusahalah untuk istiqamah.

Dulu, begitu banyak idea melimpah-ruah dalam fikiran sampaikan setiap hari pun ada post terkini. Tapi, sekarang, semuanya sudah sedikit berubah.

Bukan sikit, banyak sebenarnya.

Lebih senang menyendiri dan melayan fikiran sendiri daripada memikirkan permasalahan ummah.
Lebih senang menonton televisyen dan mendengar lagu daripada memikirkan apa yang perlu ditulis.

Sedangkan, tak ada komitmen lain pun.

Belajar pun tidak!

Konon nak berubah, tapi belum juga berubah.
Susah sangat-sangat sebenarnya sebab tak ada teman seperjuangan dan rasa  bersendiri pula dalam membuat perubahan.

Sudahnya, tak bersemangat terus dan kembali jadi seperti dulu.

Huhu..



Kekuatan tidak akan datang dengan sendiri sekiranya bukan kita yang membina dan mencari kekuatan tersebut.

Semua orang pun tahu, dari mana sebenarnya sumber kekuatan yang pasti. Tapi, berapa ramai la sangat yang bersedia, memohon kekuatan sepanjang masa, sepenuh hati, seikhlas mungkin dari sumber kekuatan tersebut.

Kalau terus begini, semuanya akan mati.
Bukan sahaja otak jadi tak boleh berfikir, jiwa dan hati juga akan menemui ajal kalau beginilah caranya hidup diselusuri.



Orang semua sibuk dengan dakwah, bulatan gembira, ceramah dan ukhuwah, kita masih di tampuk lama. Menunggu akan ada orang menjemput sedangkan kitalah yang sepatutnya menjemput.

Sombong tak bertempat!
Nak sombong dengan siapa pun, tak pastilah.

Mungkin pada mereka yang pernah menyakiti.
Mungkin pada mereka yang pernah meninggalkan.

Kalau macam tu, akan rugilah kita semua.

Haiiiyaaa!

Mohon dikuatkan hati dan terus berada di jalan yang pasti.

Leave a comment

The Lonely + AdaMu (Part 10)



"Awak sihat?" Dr. Afsheen memulakan soalannya dengan suara yang lembut, diiringi dengan senyuman yang manis.

"Saya sihat. Alhamdulillah," aku membalas senyuman itu. Namun, jawapan yang aku berikan bukanlah jawapan yang benar secara total.

"Awak jangan tipu saya!" Dr. Afsheen memberi amaran sambil tubuhnya disandarkan ke belakang. Tangannya disilangkan di dada.

Aku tertawa dengan reaksi spontan Dr. Afsheen yang terus berubah serta-merta menjadi seorang doktor yang garang.

"Doktor tanya soalan yang pelik. Mestilah saya tak sihat. Doktor pun tahu hakikat tu. Lagi mau tanya," aku menghabiskan sisa tawaku.



"Janganlah main-main. Serius ni. Macam mana dengan keadaan perut awak?" Dr. Afsheen menarik wajahnya dan memandang aku dengan pandangan yang serius. Tiada lagi pandangan ramah seperti sebelumnya.

"Sejak saya tinggalkan hospital, saya rasa keadaan macam lagi teruk. Saya cakap jujur ni walaupun saya rasa tak patut jujur dengan doktor sebenarnya," aku mengeluh sebaik sahaja menghabiskan perkataan terakhir.

"Kenapa pulak awak rasa macam tu?" Dr. Afsheen bertanya sambil diiringi dengan kerutan di dahi.

"Mesti doktor nak saya balik ke hospital kan?" aku terus ke perkara utama. Aku harus suarakan masalah aku supaya Dr. Afsheen tak mendesak lagi.

"Sebelum tu, saya nak tahu kenapa awak lari dari hospital," Dr. Afsheen memandangku dingin. Renungan matanya cukup tajam untuk menimbulkan perasaan serba salah dalam diriku.

"Hm.. Saya tak ada sebanyak tu untuk bayar bil hospital," sekali lagi, aku mengeluh.

Nabi Yaakub menjawab : Sesungguuhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan dan dukacitaku kepada Allah dan aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah, apa yang kamu tidak ketahui. [Surah Yusuf : 86]

Aku tak sepatutnya mengeluh pun. 'Mengadukan kesusahan dan dukacita kepada Allah'. 

"Itu je ke?" Dr. Afsheen seolah-olah mencabarku memberi jawapan lain. Aku biarkan sahaja soalan itu tanpa sebarang jawapan

"Bukan sebab awak nak tolong Mak Cik Subaidah tu?" agak keras suara Dr. Afsheen bertanya. 



Seketika selepas itu, pelayan di bakeri yang mengambil pesanan kami sebentar tadi, meletakkan dua cawan White Coffee di hadapan kami. Aromanya sahaja sudah membuatkan aku rasa sangat selesa. Aku menyentuh luar cawan bagi merasakan kehangatan dari haba minuman tersebut. Sangat menyelesakan. 

Perlahan-lahan aku menghirup White Coffee itu sebelum menjawab, "Walaupun dia tak adalah baik sangat terhadap saya, tapi, dialah yang menjaga saya selama ni. Mustahil saya tak fikirkan dia." 

Telingaku lekas menangkap keluhan kecil Dr. Afsheen. 

"Awak tetap perlu ke hospital untuk pemeriksaan dan rawatan. Kita tak tahu apa yang dah jadi pada perut awak sebenarnya," Dr. Afsheen mula kelihatan risau. 

Aku cuba berlagak tenang walaupun hati sebenarnya sedag berdegup kencang. Risau dengan keadaan diri sendiri.



Sesiapa yang akan memperoleh limpahan kebaikan dari Allah, maka akan ditimpakan ke atas dirinya terlebih dahulu. [HR Abu Hurairah]

Takkan pernah mudah! 

Perbincangan diteruskan. Serius tanpa sebarang perbualan ramah seperti selalu semasa aku di hospital. Dr. Afsheen banyak mengajukan soalan 'out of the box'. Sungguh..Kenapalah dia peka pula dalam hal-hal sebegini?

Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam sebaik sahaja Dr. Afsheen meminta diri untuk balik ke rumahnya. Sambil menolak kerusi ke bawah meja, dia memandangku dan berkata dengan nada yang tegas,

"Awak perlu ke hospital esok. Saya tak peduli apa pun yang terjadi, awak  mesti berada di hospital esok pagi. Saya akan atur jadual saya untuk awak jadi awak sangat kejam kalau awak tak datang esok. Jangan risau pasal bil hospital. Saya akan uruskannya dan jangan berani nak menolak."



------------------------------------------------------------------------------------------------------------



Dia tak ingat atau sengaja buat-buat tak ingat! 

Huh... 

Aku melangkah masuk ke dalam apartmen yang agak mewah itu dengan langkah yang sedikit berat. Aku tak tahu ke mana Afsheen. Ditelefon, tak angkat. DiSMS, tak balas. 

Tiada tanda-tanda Afsheen sudah sampai di rumah terlebih dulu sebelum aku. Keadaan rumah masih dalam keadaan gelap gelita. 

Awasilah diri kamu daripada berburuk sangka kerana perbuatan itu adalah satu pembohongan besar. Janganlah mencari berita buruk, berhasad dengki, bermasam muka dan marah, sebaliknya jadikanlah kamu semua bersaudara-mara. [HR Bukhari dan Muslim]


Sepotong hadis yang menjengah pandangan matanya sebentar tadi di rumah Mama semasa menyelak helaian naskhah majalah Solusi, seolah-olah kembali menjengah di ruang mindanya. 

Hm.. Mungkin dia ada hal kot..

Perlahan-lahan, bergerak ke bilik dan mengeluarkan semua pakaian yang perlu untuk dibawa bersama untuk program keesokan harinya.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Ruangan yang terang dengan cahaya lampu menunjukkan bahawa salah seorang daripada penghuni apartmen itu sudah pun tiba sebelumnya. Afsheen perlahan-lahan menanggalkan kasut tumit sederhana tingginya dan meletakkan sepasang kasut itu ke dalam rak kasut yang tersedia di sebelah pintu masuk. 

Pintu bilik dikuak sedikit.



Bilik itu hanya diterangi dengan lampu tidur yang terletak di kedua-dua sisi katil bersaiz king. Bilik yang berlatarkan kertas dinding berwarna putih kasar itu kelihatan samar-samar. Bau haruman daripada penyembur wangian automatik memenuhi ruang.

Kelihatan bentuk tubuh salah seorang daripada penghuni apartmen itu. Sudah tertidur nyenyak. Dengkuran halus kedengaran memecah kesunyian. 

Maafkan saya. 

Posted in , | Leave a comment

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.