Archive for November 2012

I'll Do It As You Want..

"Mummy dah tolak!" Mummy menjerkah. Kakak yang sedang duduk di sofa hanya diam membatu. Daddy yang dari awal tidak memberi keputusan juga hanya diam.

Aku pula, hanya tunduk merenung karpet berbulu lembut itu. Memang terasa hangat dan lembutnya karpet itu tapi memandangkan Mummy seperti sudah sedia menelanku sementara kakak pula tidak langsung membelaku, aku jadi 'beku'.



Tidak sangka lelaki itu begitu cepat mengatur langkahnya. Setelah sebulan membuat pengakuan padaku, kini, dia beralih pula kepada Mummy dan Daddy. Membuat pengakuan kepada mereka dan bercerita kepada mereka. Katanya, ingin dirisik secara baik. Dia benar-benar ingin mengenaliku dengan lebih lagi setelah mendapat kebenaran dari orang tuaku. Menurutnya, itulah yang terbaik bagi menunaikan rasa yang dimilikinya itu.

Dia telah datang ke rumah, bersendirian. Sesuatu yang amat aku kagumi. Seberani itu dia. Dan aku sendiri hairan, bagaimana dia tahu Mummy dan Daddy ada di rumah hari itu sedangkan aku sendiri tidak dapat mengagak bila Mummy dan Daddy akan ada di rumah atau sebaliknya.



"Mummy tak tanya adik apa-apa pun?" aku bersuara keras. Agak kecewa dengan sikap Mummy yang dengan semudahnya membuat keputusan untukku tanpa sedikitpun menimbangkan perasaanku.

"Perlu ke Mummy tanya?! Agak-agak apa jawapan awak? Mestilah nak kan? Nak sangat kahwin... Ye tak?" Mummy menjawab - pedas!

"At least, we should all sit together and give me a chance to talk for myself!" aku membalas dengan suara yang sedikit tinggi.

"See! You never talk to me like that! Tengok apa lelaki tu dah buat! She made my daughter to go against me," Mummy membuat muka tidak percaya. Dahinya berkerut dan jelas, dia marah.



"Since when kita bercakap, Mummy? Since when, Mummy cakap dengan Adik?! Sejak dari awal, adik pernah buat keputusan sendiri ke? Tak kan? Tak pernah! All had been decided." dan tanpa sedar, cecair panas yang sudah lama bertakung di bibir mata itu akhirnya tumpah jua.

"Di mana adik nak sekolah. Di mana adik nak belajar. Jurusan apa adik nak ambil. Cita-cita apa adik perlu ada. Universiti mana adik perlu masuk. Semuanya Mummy dah tetapkan. Kata Mummy, anak Mummy perlu jadi someone untuk jaga nama baik Mummy."

"I agreed with every single word you say, berharap dengan cara itu, Mummy akan bangga dengan Adik dan semua yang Adik sedang lalui akan berubah. I lost my Mummy since she decided to give herself to her career more than her daughter. I lost my Daddy since he decided to cheat on my mother."

"For tears I had shed, pernah ke korang ada dekat sebelah? Pernah ke korang tanya apa Adik makan, apa Adik minum, sakit, sihat, sedih, bahagia? Pernah Mummy perasan kenapa Adik jadi kurus sejak tiga tahun kebelakangan ni? Pernah tak Mummy sedar yang Adik tak pernah makan makanan yang sedap-sedap sejak tiga tahun lalu? Pernah tak Mummy sekali peduli tangisan Adik bila Mummy dengan Daddy bertengkar macam nak mati kat dalam rumah ni?!" air mata tetap terus mengalir. Semakin lebat dan semakin dalam luka yang aku korek malam itu.

"I only have my sister, who shared with me my pains, my tears. And when she wasn't around, I had no one else to turn on. I wish Mummy is here. I wish Daddy can cheer me up. But then, you guys reached home fighting and shouting all over the house. I had no one else but Allah."

"Then, this man come, confessed to me that he had fall for me since I was a middle schooler. Dia beritahu secara berhadapan. Di hadapan seorang kawan kami yang dah lama sangat dah tahu tentang hal tu. Adik hanya diam. Adik beritahu dia, Adik masih ada Mummy dan Daddy. Adik masih ada kakak. I love you guys the most after Allah and Rasulullah saw. Then, he must meet both of you instead of meeting me at the first step."

"But then, everything turns upside down bila Mummy tak bagi dia peluang untuk menjelaskan apa-apa, tak tanya pendapat adik walau sepatah, dan buat keputusan tanpa perbincangan! Mummy tak ada untuk Adik pada saat-saat Adik perlukan Mummy dan sekarang, bila adik cakap pada orang lain yang Adik masih ada Mummy, Mummy halau orang tu macam tu ja!"

"Adik letih!" dan secara tiba-tiba, badanku jatuh terjelepok ke atas karpet yang gebu itu. Ketebalannya tiba-tiba buat aku rasa seperti ingin lena.



Ya.. Aku sudah letih dengan permainan ini. Allah.. Tangisan aku malam itu adalah tangisan terhebat setelah lama segalanya aku pendamkan. Aku pendamkan rasa geram dan sakit aku. Dan kini, aku lepaskan segalanya. Biar mereka tahu betapa banyak sudah aku menderita dan untuk kembali mengingatkan diriku sendiri bahawa yang menderita itu adalah aku, aku makin letih!

Tangisan yang selama ini tidak terpamer di hadapan mereka, kini aku pamerkan. Luluh dadaku setelah aku lepaskan segalanya. Kenapa tidak sekalipun mereka sedar yang aku juga mempunyai hati dan perasaan?

"Adik!!" suara kakak ialah suara yang terakhir yang aku dengar selepas itu.




"Awak!" tiba-tiba kedengaran suatu suara dari belakang memanggilku.

Kurenung setiap apa yang wujud di ruangan itu. Taman ini sungguh indah. Hijau dan mendamaikan. Aku boleh dengar bunyi hembusan angin yang meniup tubuhku. Air sungai yang terbentang di hadapanku berkocak perlahan. Sebuah pohon yang berdaun putih melindungi kulitku dari kilauan cahaya matahari. Kuhirup udara segar itu dalam-dalam. Terdapat kedamaian luar biasa padanya. Subhanallah.. Aku benar-benar tidak tahu ada tempat sebegini indah di muka bumi Allah ini.

"Awak, pandang sini!" aku merasakan baju putihku bagai ditarik-tarik oleh satu tangan yang sangat kecil. Aku mengalih pandanganku ke arah tangan itu dan apa yang aku lihat, adalah sebuah keajaiban.

Tangan itu milik seorang anak kecil. Anak perempuan yang bergaun putih yang sangat bersih. Matanya yang bulat merenung mataku dan kemudian baru aku sedar dengan siapa sedang aku berhadapan. Itulah rupaku semasa aku kecil. Itulah aku saat Mummy dan Daddy masih ada untukku. Itulah aku yang penuh dengan keceriaan dan kebahagiaan satu ketika dahulu.

Ya Allah..aku ingin kembali pada saat itu! 



Aku berlutut di hadapan anak kecil itu. Aku renung wajahnya yang bahagia. Aku rindukan saat itu!

Tiba-tiba, kanak-kanak itu menghulurkan tangannya dan menyentuh lembut wajahku. Tangannya dingin tapi berbaur kemesraan.

"Apa yang awak buat tu salah. Awak tak sepatutnya marah. Awak tak sepatutnya tewas dengan emosi awak," kata kanak-kanak itu padaku. Wajahnya berunsur peringatan. Lembut tetapi tegas.

"Awak perlu perbaiki keadaan. Sejahat mana pun mereka, mereka tetap ibu dan ayah awak. Dan Allah sangat mencintai orang yang berlembut dan mencintai ibu bapa mereka."

"Tapi, saya letih dipermainkan sebegini. Saya sudah penat dengan keputusan hidup saya yang telah mereka tentukan. Saya sudah letih!" aku bersuara. Tangisan itu kembali mengusik pipi.

"Buatlah satu keputusan. Perbaikilah keadaan. Pilihlah jalan baru yang lebih baik untuk awak dan mereka. Awak akan tahu jalannya nanti. Ingat satu perkara, berjauhan mungkin lebih menyenangkan dan mungkin juga mewujudkan rasa rindu dan mungkin juga, mengeratkan yang jauh."

"Apa maksud awak?" aku bertanya kembali. Aku bingung dengan kata-kata itu. Apa maksudnya?

Mata bulat yang bahagia itu merenungku dengan begitu dalam sebelum aku mengerti apa yang dimaksudkannya. Ya.. Aku mula memahami.



Dia mengangguk dan terus berjalan ke satu arah. Kemudian, sebelum segalanya menghilang, aku terdengar suara kecil itu berkata, "Tentang dia.. Kalau benar jodoh, pasti tidak ke mana."



Cahaya lampu yang betul-betul tergantung di depan mataku mengganggu penglihatanku. Kepalaku terasa berat. Aku perlahan-lahan mendudukkan diriku dan kemudian, merenung ke arah sekeliling. Tiba-tiba, tiga susuk tubuh bergegas ke arahku - Mummy, Daddy, Kakak.

"Sayang, Mummy minta maaf di atas apa yang Mummy dah lakukan. Mummy minta maaf," Mummy tersengguk-sengguk menangis di bahuku. Tangannya mendakap tubuhku.

"Mummy, Mummy dah tolak dia kan? Mummy mahu Adik teruskan pelajaran di Australia kan seperti anak kawan Mummy tu?"

Mummy mengangguk. Aku memejamkan mata sebentar dan kembali meletakkan satu beban di bahuku.

"I'll do it as you want." 


[+] tiba-tiba terinspire dari cerita-cerita yang berlaku di dalam kehidupan. terasa nak menulis. anyway, this is just a story. perasaan cinta itu memang tidak boleh dipaksa, tidak boleh dibuang, ia hadir kerana kita membenarkan ia untuk hadir. tapi pasti ada ketikanya, kita perlu memilih. dan pilihlah jalan Allah, kerana di situ, akan ditemui kebahagiaan di sana kelak.. Amin... ^^

Posted in | 1 Comment

In Reply to Syazwina..



Smile when you are in pain,
For a smile can make your lighter.
Smile even if someone hurts your feeling,
For a smile can win heart over.
Smile when you adore someone very much,
For a smile can reflect your love.
Smile even when you are depressed,
For a smile can give a healing touch.
Smile if you are not beautiful enough,
For a smile can enhance your beauty.
Smile with all your heart,
Since it costs nothing but gives everything.
For a smile can win your enemies.
If it ever happens that some people
is too tired to give you a smile,
why not you leave one of yours.




From : Syazwina Najwa. 

In reply : 

Smile..
For the tears that we share together. 
For me, 
My love to you is not the happiness you share with me, 
But the tears we shared together.




ALLAH knows what lies in our heart.. 
If you don't mind, I would like to have some of your pain on my shoulder. 
If that can help. 

May Allah help you.. 

Posted in , , | Leave a comment

The World Needs More Love

Assalamualaikum..



Ana tahu ana sepatutnya belajar sekarang tapi sesuatu telah membantutkan niat ana tersebut.

Sewaktu sarapan sebentar tadi, ana duduk di hadapan TV dengan adik dan ana tak percaya dengan kewujudan rancangan seperti yang adik sedang tunjukkan kepada ana ketika itu.

It was unbelievable.. 



Tajuk rancangan realiti tersebut adalah BULLY BEATDOWN..

Ana sebenarnya tak begitu kisah atau peduli sekiranya lelaki bertubuh sasa masuk WWE walaupun ana sangat tidak setuju dengan aksi ganas yang ditunjukkan melalui rancangan tersebut. Dan mungkin, kerana yang menyertai rancangan tersebut adalah lelaki jadi ana masih rasakan ada 'logik' di situ.

Berbeza sedikit dengan WWE, BULLY BEATDOWN membenarkan perempuan untuk turut menyertai rancangan tersebut. Jadi, sila bayangkan dua orang perempuan bergaduh seperti lelaki di dalam WWE.

Satu perkataan yang ana gunakan untuk menerangkan keadaan tersebut adalah, 'BURUK!'

Perempuan itu sifatnya lemah-lembut, penuh dengan kesopanan dan tatasusila. Mereka mudah menangis dan kecewa, tetapi ana tak pernah tahu pula, perempuan Amerika mudah bergaduh!

Mungkin ana terlepas pandang kerana selama ini, kebanyakan cerita Amerika yang ana tonton, berkisarkan ketabahan seorang perempuan, bagaimana seorang perempuan menjadi berani dan kuat secara emosi dan pelbagai lagi yang sewaktu dengannya. Sangat berbeza dengan rancangan realiti TV Amerika kali ini, BULLY BEATDOWN.



Dunia hari ini tidak perlu ditayangkan dengan seribu aksi ganas dan pergaduhan. Ia hanya akan membangkitkan rasa marah dan dendam. Bagi mereka yang menonton pula, menganggap ianya sebagai satu keseronokan melihat pergaduhan berlaku.

Secara logiknya, apa pengajaran yang boleh dikutip daripada rancangan-rancangan sedemikian? 



Adakah ianya hanya akan memuaskan hati orang yang menyertainya? Mereka dapat membalas dendam setelah dibuli selepas sedemikian lama?

Seperti episod yang ana tonton sebentar tadi, ia mengisahkan tentang Keiko yang sering dibuli oleh Amanda di tempat kerja. Amanda melakukan serangan secara fizikal dan emosi. Amanda pernah melanggar tangga yang pada ketika itu sedang digunakan oleh Keiko. Amanda juga pernah menolak Keiko sehingga terjatuh daripada tangga.

Jadi, Keiko bertindak memanggil Amanda ke BULLY BEATDOWN dan menyuruh Amanda supaya berlawan dengan Michelle (seseorang yang kononnya ditugaskan untuk membelasah Amanda sebagai balas dendam terhadap kelakuannya selama ini kepada Keiko). Dan yang ana tak fahamnya tu, kenapa Amanda tu sanggup berlawan dengan Michelle sedangkan dia tahu Michelle itu sudah bertahun-tahun dilatih menjadi seorang kaki lawan sedangkan Amanda sendiri hanyalah seorang perempuan yang jahat kelakuannya yang pada hakikatnya, tidak tahu berlawan.

Maka secara kesimpulannya, ana menganggap rancangan sedemikian diwujudkan hanyalah bagi memuaskan hati orang yang dibuli. 



Tak bolehkah mereka menyelesaikannya dengan cara yang lebih baik? Paling kurang pun la, tak perlulah menayangkan pergaduhan seperti itu! Buatlah di tempat lain, di mana tiada orang akan menontonnya. Apa yang cuba dikbuktikan oleh mereka ini sebenarnya?

Dunia memerlukan lebih banyak kasih sayang. Jiwa anak-anak muda seperti ana ini, harus diberitahu apa itu kasih sayang dan bagaimana kasih sayang itu dapat diserap masuk ke dalam kehidupan.

Sebagai contoh, ana namakan beberapa filem yang menjadi kegemaran ana kerana ia telah berjaya memancing hati dan perasaan ana, seterusnya membuatkan ana lebih banyak berfikir.


  • 3 Idiots.. 
    • Ana tahu ramai yang dah menonton cerita ni jadi ana rasa ramai juga yang dapat lihat keunikan cerita ini dan mengutip pengajaran daripadanya. Contohnya seperti menghormati persahabatan, keikhlasan dalam menuntut ilmu, pengorbanan, ketabahan menghadapi dugaan hidup dan elakkan perbuatan membunuh diri

  • Taree Zameen Paar
    • Mengisahkan tentang seorang kanak-kanak yang mempunyai sejenis penyakit yang membuatkan dia mengalami kesukaran untuk membaca dan belajar seperti kanak-kanak lain. Dan kemudian, munculnya seorang guru, yang turut pada zaman kecilnya, mengalami masalah yang sama. Guru tersebut mengambil tindakan untuk membantu kanak-kanak yang sakit itu. 
    • Kasih sayang antara guru dan pelajar, hormat pada ibu bapa, didikan kepada ibu bapa dan kasih sayang di dalam keluarga ditunjukkan secara jelas di dalam filem ini. 
  • Budoy
    • Sebuah drama Filipina yang mengisahkan kisah suka duka seorang kanak-kanak (Budoy) yang dikatakan terencat akal dan dibesarkan oleh sebuah keluarga yang penyayang tetapi miskin. Dan sebenarnya, Budoy adalah anak kepada sebuah keluarga yang terkaya di Filipina. 
    • Cerita ni sangat sesuai untuk semua peringkat umur dan ana sendiri kagum dengan drama ini. Ana belajar banyak perkara contohnya seperti, hormat pada ibu bapa, tetapkan terus tersenyum, tabah menghadapi hidup dan hakikat bahawa kemiskinan tidak pernah menghalang kebahagiaan


Filem atau rancangan-rancangan seperti yang ana nyatakan di atas ternyata sangat susah untuk ditemui. Biasanya kita disajikan dengan rancangan-rancangan yang MEANINGLESS, yang hanya digunakan untuk hiburan semata-mata. Sedangkan, semua orang tahu, TV adalah sebuah medium pendidikan yang utama bagi masyarakat. 

Nampaknya, dunia hari ini memerlukan lebih ramai penulis skrip dengan idea-idea bernas untuk menunjukkan kepada dunia bahawa kasih sayang itu lebih penting dan lebih perlu untuk ditayangkan berbanding keganasan yang telahpun mengambil alih dunia pada saat ini. 

Sedangkan Islam sendiri melebihkan kasih sayang daripada peperangan. 

Dakwah Rasulullah saw dimulakan dengan kasih sayang, kesabaran dan pengorbanan yang tinggi sebelum Allah memberi izin kepada umat Nabi Muhammad saw ketika itu untuk berperang. Berperang pun tidak boleh dilakukan secara sesuka hati tanpa sebab-sebab kukuh yang dibenarkan oleh syara'. Semasa dalam peperangan juga, tentera-tentera Islam masih perlu untuk berkasih sayang dan mempunyai perasaan simpati terhadap kanak-kanak, orang tua dan juga wanita yang tidak turut serta di dalam peperangan. 



See?? 

Tidak beriman seseorang di antara kamu sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana mencintai dirinya sendiri. (Riwayat Bukhari dan Muslim)


Perumpamaan orang-orang Mukmin dalam hal kecintaan, kasih-sayang dan belas kasihan sesama mereka, laksana satu tubuh. Apabila sakit satu anggota dari tubuh tersebut maka akan menjalarlah kesakitan itu pada semua anggota tubuh itu dengan menimbulkan insomnia (tidak boleh tidur) dan demam (panas dingin)." (Riwayat Muslim)


[+] Setelah lama tidak menulis, sekali start, serius betul! Hehehe.. Ianya hanya sekadar perkongsian dan pendapat seorang ana. Dibenarkan mengkritik dan menyuarakan pendapat masing-masing. Jazakumullahu khairan dan semoga bermanfaat. ^-^



Posted in | Leave a comment

Memori Makmal Pengajian Islam

Saat itu, aku tidak punya sesiapa..
Terfikir, adakah hari ini akan berakhir begini sahaja?
Aku lihat di sekeliling..
The time almost coming..
But its ok.. Im going to take care of myself..
Apapun..selepas berbual semalam, rasanya hati lebih kuat untuk hadapi kenyataan hari ini..
Ketawa dan senyum sendiri..
Macam-macam lagu menyanyi dalam hati..
Kemudian, sewaktu menuju ke musolla..
Terserempak dengan mereka..
Hanya sapaan yang bertukar..
Entah..
Aku berharap mereka tidak peduli..
Sedangkan aku lupa..pada hakikatnya mereka memang tidak peduli..
Haha!! :D
Aku terus meniti tangga-tangga itu..
Kemudian, ada orang menyapa..
Kupandang ke belakang..
"kadang-kadang tiada salah dengan menoleh ke belakang."
Aku kesat tangis dalam hati..
Seluas-luas senyuman aku buka..
It always had been only both of us..
:)
Ruang kecil yang aku pernah ceritakan dulu itu..
Membawa tangis dalam diri..
Semangat akan hilang sebaik aku berada di sana..
Maka, aku lari..
Ke sebuah bilik lain..
Yang ceritanya ternyata berbeza..
Di situ kita berkumpul..
Bersama belajar dan meneliti..
Dalam sambil hati membawa diri..
Merajuk dalam luka yang masih berbekas..
Maka di situ kita duduk..
Menjauh dari luka yang bakal menimpa..
Membawa hati agar jauh dari pedih..
Allah mengajar kita melalui kesakitan..
Radio dibuka..
Pelbagai lagu kedengaran memenuhi ruang itu..
Mengusik jiwa dengan melodi rindu..
Kita berbeza dan sentiasa begitu..
Dan aku tersangat baru dalam dunia kamu ini..
Ketawa terluah ikhlas..
Mata biarkan kelihatan memancar rindu..
Aku biar segalanya berlalu..
Terlalu tenang untuk diganggu..
Sudah banyak kita menyorok dan berpura bermanis muka..
Biarlah hari ini..kita ketawa pula..
Walau terpaksa menyorok dan bersembunyi di bawah meja sekalipun..
Asalkan tak sakit lagi..
Kekadang terluah sakit itu di bibir..
"ada macam tak ada, lebih baik tak ada."
Benar!
Di situ aku belajar mengenai duka dan tangismu..
Belajar akan senyum dan tawamu..
Kupujuk diri berkali-kali..
Dia pasti baik-baik sahaja nanti!
Allah akan jagakan dia untukku..
Apabila satu ketika kita terpaksa berpisah..
Aku berharap matamu itu masih rela menyembunyikan tangisnya..
Dan bibir itu akan tetap mengukir senyum walau sebeban dunia ditanggung di bahumu..
Sahabat..
Aku terluka seperti mana kamu..
Dan aku sedar..apa yang kamu lalui itu jauh lebih memeritkan..
Percayalah..membayangkan kamu menanggung sakitnya sahaja sudah membuatkan aku merasa sebak..
Hari ini,hari bersejarah ketawa dalam derita..
Allah menguji kita untuk kita sedar, hanya Dia yang benar-benar setia..
Kamu insan yang aku hargai..
Yang sampai habisnya waktuku nanti..akan aku cuba ingat tawa dalam tangismu itu..
Kerana senyummu ternyata bukan sebarang senyum..
Ia tanda teguh seorang pejuang untuk terus berjuang dalam luka berdarah..
Allah tetapkan kamu untukku..
Yang bermula pasti akan berakhir..
Begitu juga dengan perkenalan ini..
Moga bertemu kelak di syurga..
Dalam keadaan tiada terluka lagi..
Insyaallah..
Ana ithar anti..Syazwina..

Posted in , , , | Leave a comment

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.