Archive for 2012

Mental Illness

Sudah bermalam-malam aku begini. Sudah hampir dua minggu perkara ni berlanjutan. Tiada yang berubah sejak aku kembali ke Florida.

Bermalam-malam sudah aku menangis tanpa sebab. Bermalam-malam sudah aku takut di tempat tidurku sendiri. Apabila tiba masanya, aku akan letih menangis dan tertidur dengan sendirinya. Kemudian, pastinya, aku akan mengalami mimpi-mimpi yang aku sendiri tidak begitu menggemarinya.

Aku masih ingat ketika aku kecil, aku begitu suka apabila dapat bermimpi. Aku akan ceritakan pada adik kerana kemudiannya, kami akan sama-sama tertawa.


Tapi..usiaku sudah jauh lebih tua. Tidur yang lena merupakan satu nikmat yang aku sendiri sudah lama tidak merasainya. Setiap kali tidur, aku pasti akan termimpikan perkara-perkara yang terjadi padaku dalam sebuah versi yang 'tak boleh blah'. Sekalipun mimpi itu mimpi yang baik, aku akan tetap menyampah. Dan mimpi, mereka biasanya akan menyebabkan aku terjaga di tengah malam dan menyebabkan tidur aku tidak pernah lena.

Aku tahu ada sesuatu yang tidak kena denganku. I seem to be lost.


Aku mencapai iPod dan membuka laptop. Pasti ada sesuatu yang boleh membantu. Sudah berhari-hari aku memikirkannya. Walaupun kenyataan mungkin agak pahit, aku akan tetap cuba untuk menerimanya.

www.webmd.com > Search Box > Types of Mental Illness


"Mood disorders: These disorders, also called affective disorders, involve persistent feelings of sadness or periods of feeling overly happy, or fluctuations from extreme happiness to extreme sadness. The most common mood disorders are depressionmania, and bipolar disorder."


Hm.. Macam logik je. "Involve persistent feelings of sadness..." 

It does looks like my situation. 

Klik 'depression'.

Eh?? Ada soalan untuk aku jawab? Soalan apa ni? 

Er... Untuk pastikan aku ni depressed atau tak?? 

Ok.. Tak salah kalau mencuba. 




Aku menjawab 3 soalan yang tertera di skrin. 

Soalan pertama adalah mengenai apa yang aku rasa. 
Soalan kedua adalah apa yang berlaku pada aku (simptom-simptom). 
Soalan ketiga adalah apa yang aku lakukan untuk mengurangkan depression. 

Jawapan bagi ketiga-tiga soalan yang aku jawab itu sedang dianalisis. Seketika kemudian, tertera sebesar-besar tulisan di skrin..



"Healing Depression : Taking the First Steps" 


Jadi, aku ni depressed?? 

Ok.. No wonder why.. 

Habis tu, nak buat apa??

Tapi.. Jap.. Ni kan website je?? There must be something else I can read. 






"What is Depression?"

"Everyone can feel blue or sad sometimes, but these feelings may only last for a short period of time. However, when a person has depression, it's more than just a feeling of being sad.
Depression is a mood disorder in which feelings of sadness, along with other symptoms, can interfere with a person's normal day-to-day activities for a long period of time."

Gulp! 
It is so true.. Itulah yang aku rasa sejak kebelakangan ni. 
No way! 

"What are the symptoms of depressions?"
"An episode of major depression lasts for at least 2 weeks. Symptoms include a depressed mood and/or a loss of interest or pleasure in daily activities, along with at least 4 of the following:
  • Increased irritability
  • Feelings of worthlessness or guilt
  • Agitation or restlessness
  • Fatigue and loss of energy
  • Trouble thinking, making decisions, or concentrating
  • Disturbed sleep, such as insomnia
  • Changes in appetite or weight
  • Thoughts of death or suicide, suicide attempts" 


Ok.. Kesemua ni aku lalui sepanjang dua minggu kebelakangan ni. 

Huh.. So is it true?? I am depressed? What should I do?? 

"VIIBRYD® (vilazodone HCl) Is Proven to Relieve Symptoms of Depression"

Ambil ubat? See the doctor?? Or else..therapist?? 

Biar benar! 

Mental illness.. 

The truth is..I am a person with mental illness.. Atau dalam bahasa mudahnya, gila? 

Takkan kot! 

Habis tu, kalau aku depressed macam ni, maknanya, aku kena jumpa doktor la? 
Tak ada cara lain?? 







Posted in | Leave a comment

Mencari Erti Hidup...

Aku duduk di tepi katil. Allahuakbar..! Phone di tepi katil dicapai. Pukul 3 pagi?

Seketika, aku mengimbas kembali mimpi tadi. Allah... Alangkah indahnya hidup andai aku tak perlu bangun dari mimpi dan terus tertidur.. Hm.. Tidur selamanya, bermaksud mati. Dan mati, doesn't comes with nice dreams unless for a real MUKMIN. 

Dalam mimpi tadi, aku berenang. Sesuatu yang dah lama sangat aku tinggal. Berenang dari dasar laut ke atas. Kemudian dari atas, kembali ke bawah. Aku tak pasti tentang mimpi tu. Aku tak faham pun jadi aku rasa Allah nak hadiahkan aku hiburan sikit di atas kesedihan yang aku sedang alami sekarang ni. 



Kakak baru balik ke Florida semalam. Jadi, aku sekali lagi, left alone behind sementara yang lain, sibuk dengan life masing-masing. Who cares? Kata dia, aku dah immune jadi nak rasa sedih sangat pun, entahlah.. Aku dah malas nak fikir semua ni. Kalau ada sesuatu yang boleh aku buat, aku akan buat. The thing is, aku tak boleh buat apa-apa pun melainkan berdoa pada Allah, Dia tentukan apa sahaja yang terbaik untuk aku.

Nak buat apa pagi-pagi buta ni? Hm.. Tak payah tunggu pagi macam ni sebenarnya. Tiap-tiap hari pun, tak kira masa, itulah soalan aku.

Entah kenapa, life semakin lifeless sekarang. Aku tak ada benda nak dibuat. Tak ada benda nak diseronokkan atau disedihkan. Kadang-kadang, aku tahu ja yang aku sepatutnya baca buku atau buat sesuatu, tapi, aku tak buat sebab aku tak ada hati nak buat benda tu. Hm.. Complicated.. Aku tahu as a MUSLIM yang nak jadi REAL MUKMIN, life tak sepatutnya jadi se'lifeless' ni. 



Aku menuju ke bilik air, berwudhu'. Mungkin Allah akan beri aku petunjuk.

"........... Ya Allah,lapangkan dadaku. Tunjukkan jalanMu yang terbaik untukku. Isilah hidupku dengan sesuatu yang bermanfaat untuk diriku sendiri dan juga orang-orang di sekelilingku. Amin...."

Aku capai laptop. Sementara menunggu laptop, aku capai iPod, hadiah pemberian kakak sempena hari lahirku yang ke18. Aku tersenyum seketika mengingatkan kakak. "Tengah cari erti hiduplah ni," beritahu dia pada aku masa aku tengah bual-bual tentang hidup kami.

Aku Ingin MencintaiMu - Devotees #np

Laman YouTube dibuka. Taip di searchbox..ENTER..skrol..klik..

There you go.. 


Allah shows me the way.. 

[+] Banyak medium yang disediakan pada hari ini, membolehkan kita untuk mendekatkan diri kepada Allah. Semua orang dok sibuk bising, Facebook tu tak bagus, Twitter tu merosakkan and macam-macam lagilah. Sebenarnya, semua benda-benda tu, bersifat neutral. Hati manusia yang bersifat baik atau buruk.

Jadi, yang penting tu hati. Kalau hati baik, insyaAllah, semua yang dibuat pun baik. ^-^
So..daripada kita asyik isi hati dengan benda-benda pelik, apa kata kita isi dengan perkara baik?? Allah tengah tengok dan InsyaAllah..tak rugi dunia, untung di akhirat.. :)


Posted in , | 1 Comment

Dah lama adik menanggung perasaan. Sejak kejadian tu berlaku, adik semakin pendiam dan tak banyak cakap. Malah dengan aku sendiri pun, dia dah tak banyak cakap sedangkan aku adalah satu-satunya manusia yang dia cakap selama ni. Seriously, aku tak tahu apa dah jadi pada dia.

Adik yang aku kenal selama ni, selalunya kuat. Tapi, dia nampak hopeless sekarang.



And now, after taking her medicine, she is far away in her dream, I hope. Aku ambil MP3 Player kesayangan adik yang dah lama aku tengok terbiar di hujung meja studinya. Aku menekan button 'PLAY' tapi malangnya, hanya suara seperti desiran angin puting beliung yang membingitkan kedengaran.

Oh.. Mungkin sebab tu adik dah tak gunakan MP3 Player ni. Dah rosak rupanya. Aku menarik ear pieces yang aku sumbatkan ke dalam telinga. Aku membelek MP3 Player itu dengan baik. 'Duraplus'?? Seriously?? Haha! Manalah aku dapat MP3 Player ni. Jenama pun tak pernah dengar. No wonder cepat benar rosaknya.

Aku masih ingat perubahan sikap adik pada awal tahun lepas. Dia minta aku belikan dia MP3 Player dan asyik berkepit dengan MP3 Player tu ja ke mana dia pergi. Then, I discovered it why. She can't bear this lonely life. 

Aku campakkan MP3 Player Duraplus itu ke dalam tong sampah. Maybe, I can take her somewhere. Dua atau tiga jam lagi, mungkin. Let her take her rest as it should be. 



"Kakak?"

"Yes. Oh! Dah bangun pun. Larat jalan tak?" aku bertanya laju.

"Larat ja. Bukannya mati lagi pun. Kenapa?" bibirnya separuh tersenyum.

"Sure?" aku bertanya meminta kepastian. Muka adik tak sihat macam selalu. Full of sorrow and misery. 

"Em." dia mengangguk dengan keningnya terangkat.

"Kenapa?" dia bertanya kembali.

"Jalan nak? Pergi mall?" aku duduk di sampingnya yang masih terbaring di atas katil.

Adik bangun perlahan-lahan. Cuba mendudukkan dirinya dan memandang aku dengan hairan. Seketika kemudian, dia mengangguk.

Aku meninggalkan biliknya untuk membiarkannya bersiap walaupun aku tahu, ia tidak akan mengambil masa yang lama. Aku bergerak sekencang mungkin ke bilik. Mencapai jeans dan peplum berwarna merah. Shawl yang sepadan aku kenakan dengan penampilan aku. Adik mesti dah siap pada saat aku melakukan sedikit touch-up pada pipi.

"Dah!" aku berdiri di hadapan bilik adik. Dia sedang merenung hampir tembus ke luar melalui tingkap biliknya.

"20 minutes, kak," dia menggeleng.

Aku melihat adik. Sangat berbeza dengan aku. T-shirt besar dan khaki pants for girls. Tudung dipin ke atas kedua-dua belah bahu. Tak harus berlayer-layer macam aku ni. Adik simple. Aku kompleks. Kami berbeza tapi kami tak anggap pun semua tu sebagai satu masalah. Adik terima aku apa adanya. Begitu juga aku.



Aku menghentikan kereta di hadapan sebuah mall besar yang terkenal dengan jualan bahan-bahan keperluan selain barang dapur. Biasanya, orang datang ke sini untuk shopping baju, make-ups, accessories atau mungkin phones, laptops and such things. 

"Sesaknya." adik mengeluh sebaik menutup pintu kereta.

"No worries,dear. Duduk lama-lama dalam bilik, tak bosan ke?" aku segera menarik adik masuk ke dalam mall tersebut.

"Nak buat apa kat sini?" adik bertanya sambil diheret oleh aku.

"Nak cari ganti untuk your beloved Duraplus," aku ketawa. Dan adik mengukir senyum separuhnya.

"Mana tau?"

"Kak nak pinjam tadi. Bila bukak, tak sangka akan dengar bunyi hurricane." aku menyindir adik. Adik segera menundukkan wajah dan tersenyum kecil.



Sebuah premis Apple kelihatan. Warna putih yang menjadi tema utama premis itu begitu menarik perhatian mataku. Apple.. Hm.. The best so far..

Aku membawa diri ke sebuah almari putih besar yang mempunyai cermin lutsinar sebagai pintu. Aku meneliti satu persatu MP3 Player yang ada dalam almari itu. Harganya..aku tak kisah sangat. Lagipun, kredit kad Daddy dengan Mummy ni dah lama tak melabur untuk kami adik-beradik.

Tiba-tiba, bahuku dicuit. Adik.

"Kak, kau agak-agak sikit, boleh? Mahallah!" adik merengus.

"Apanya? Tak adalah. Mahal sikit ja kot," aku kenal adik. Dia memang jenis yang tak pandang jenama punya orang. Bagi adik, jenama hanya akan buat separuh manusia terlebih bangga sementara manusia lain pula, terlebih rendah diri dan iri hati. Diskriminasi katanya.

"Can I help,miss?" seorang pekerja perempuan di dalam premis tersebut bertanya.

Tangan adik menarik lengan bajuku. Hampir terjatuh handbag di bahu dibuatnya budak tu. Aku mencubit tangan kanannya meminta untuk dia berhentikan perlakuannya yang sudah mula dipandang aneh oleh pekerja tadi.

"First, orang tengok la! Second, birthday present. Tomorrow, isn't it?" aku cuba menyakinkan adik.

"Bawak pergi makan pun cukuplah." adik menarik muncung. Dah fed-up dah muka dia.

"You never ask for anything. So, please, let me buy this thing for you. Anyway, ini ja benda yang kak rasa adik guna dengan sebaik mungkin." aku mencerun ke arahnya. Aku memang tak pernah garang dengan adik. Tapi, adik biasanya tahu batas kedegilan dia dengan aku.

"Ok.. Tapi, biar aku pilih." adik akhirnya mengalah.

"That's my girl!" aku ketawa sambil tanganku menepuk-nepuk kepalanya yang beralas kain tudung.

Adik..dia tahu apa yang dia buat. Dia biasanya buat keputusan sebaik mungkin.

Sebuah iPod Shuffle 4th Generation dipilih. Aku tersenyum. Itulah yang paling murah pun di premis tersebut. Adik memilih warna hitam. Suits her well. Apabila cermin kaca yang lutsinar itu hampir ditutup setelah adik membuat pilihannya, aku menghalang pekerja perempuan tadi.



"Saya nak yang pink ni." aku menunjukkan pada pekerja tersebut.

"Yang ni?" adik dan pekerja tersebut, kedua-duanya memandang aku dengan gaya tak puas hati.

"Itu adik saya punya. Yang pink ni untuk saya, boleh kan?" aku bertanya.

Pekerja tersebut mengangguk dan menarik iPod yang aku tunjukkan padanya lalu menuju ke kaunter.

"Aku tak ingat bila kau suka sangat dengar lagu. You used to your phone." kata adik perlahan sambil kami sama-sama bergerak ke kaunter. Aku menyuakan kredit kad Daddy kepada pekerja tadi.

"Time to change. Berjangkitla kot," aku membalas dengan senyuman.



Sebenarnya, apabila aku terfikirkan adik yang far far away better dalam mengendalikan emosi dengan muzik seperti nasyid, aku rasa, aku pun patut cuba cara tu. Studi memang best tapi hidup di Florida semakin lama semakin mencabar untuk aku. Dan sejak kebelakangan ni, aku pun sedar. Aku dah semakin ke arah menjadi  seperti 'adik'.

"Terima kasih," ucap pekerja tadi sambil menghulurkan bungkusan yang terkandung barang yang telah aku beli dengan kredit kad Daddy. Setelah dicuba, aku dan adik sama-sama puas hati.

Aku kemudiannya membawa adik ke sebuah premis yang menjual makanan Jepun. Adik agak pelik kenapa aku membawanya ke situ tetapi aku tak kira. Aku paksa juga dia makan sushi-sushi kat situ. Dan adik pun seems to enjoy the moments. 

We talked a lot about lots of thing. Perlahan-lahan, adik mula banyak ketawa dengan cerita-cerita aku. Aku tahu adik tak ada benda nak diceritakan dengan aku. Dia biasanya hanya ketawa dan senyum. Kami berbeza.

Selesai makan, aku bawa adik pusing-pusing di mall tersebut. Dah lama kami tak hang out bersama. Dan, sebelum aku kembali ke Florida, aku harap, aku boleh hadiahkan adik sesuatu untuk dipanggil sebagai memorabilia.



Kami tiba di sebuah premis yang menjual segala peralatan muzik. Adik dengan lajunya melangkah masuk ke dalam premis tersebut. Aku sendiri agak terpempan dengan tindakan drastik tersebut.

Adik bergerak ke arah sebuah rak yang menempatkan gitar-gitar yang aku sendiri tak berapa nak tahu jenisnya. Sebelum masuk tingkatan empat, adik habiskan masa dengan muzik. Dia ada seorang guru muzik sebelum aku ke Florida. Seingat aku, adik memang pandai dengan alat muzik. She know how to use them and she was extremely good with them. 

Tapi, sejak semuanya berubah, adik dah tak sentuh semua tu lagi. Piano dan gitar di rumah pun dah berhabuk sejak kali terakhir aku lihat.

Adik mengambil tempat di satu sudut yang membenarkan para pelanggan untuk bermain pelbagai jenis alat muzik dengan beberapa alatan muzik yang sememangnya tersedia di situ. Adik mencapai sebuah gitar. Adik cuba memainkan sebuah lagu yang aku rasa macam pernah dengar tapi sejujurnya, aku tak dapat ingat di mana aku pernah dengar lagu tersebut atau apa tajuknya.



"Kakak, balik jom. Aku ada sesuatu untuk kakak." adik menarik tanganku sebaik sahaja meletakkan semula gitar tersebut di tepi. Dia nampak macam tergesa-gesa. Aku hanya menurut.

Sebaik tiba di rumah, adik segera meluru masuk ke dalam bilik. Hm.. Lupa kot yang aku ada hadiah untuk dia. Aku kemudiannya, hanya menurut langkah ke bilik adik.

Adik sedang duduk sambil di ribanya sudah tersedia gitar lamanya. Dia menepuk-nepuk katilnya meminta aku untuk duduk menghadapnya yang sedang duduk di atas kerusi roda yang dihadapkan ke katil.

Dan..apa yang aku dengar membuatkan aku rasa sedih. She was happy. Very happy to be there. Singing a song for me. A song that I shared with her since we both were little. 



Macam mana aku nak cakap dekat dia ni? Sedih tak dia nanti? Keadaan baru nampak macam nak pulih tapi tiba-tiba aku pulak yang macam merosakkan keadaan.

"Adik...." aku memanggil lembut.

"Hm?" adik menoleh ke arahku.

"I'm going back to Florida. Tomorrow," aku memberitahu sambil mata menghala ke arah siling.

"You know what, dearest?" adik bersuara dengan senyuman lebar.

"It is ok. Let's spend good times before tomorrow comes." adik menarik tanganku. Aku membalas dengan senyuman.

Adik kemudian bergerak ke arah meja studinya. Dia segera mencoret sesuatu di atas sehelai kertas note.

"Tidak ada satu duri dan yang lebih daripadanya menimpa seorang Mukmin melainkan Allah mengangkat darjat baginya atau menghapuskan kesalahan disebabkan musibah yang menimpanya. HR Muslim." 

Posted in | 3 Comments

Kakak : Tell me about your life.

Adik : Aku? Life? Do I have one?

Kakak : Hm? Depends actually. Kalau adik rasa adik masih ada life, then you have it. Kalau tak ada, maknanya, tak adalah.


Dunia akan menghentam kita
Memberitahu kita pernah tersalah langkah dalam hidup
Jadi, kenapa?
Ianya satu didikan, bukan begitu?

Haha!

Hidup perlu diberi nafas baru
Perlu disertakan bersamanya keazaman dan cita-cita yang kukuh

Tiada cita-cita yang lebih kukuh dan hebat di zaman ini
Melainkan cita yang satu
Iaitu
Untuk bertemu dengan Yang Satu.

Kesakitan itu mengajar
Dendam takkan membantu
Membuka cerita lama, mengorek, menggali semula kisah silam
Bukan cara terbaik untuk hidup

Yang lepas, biarkan lepas.
Yang luka, biarkan berparut.

Allah tahu apa yang telah kita lalui.
Tak pa.

Allah tahu cara terbaik untuk membalasnya kelak.

Posted in | Leave a comment

I'll Do It As You Want..

"Mummy dah tolak!" Mummy menjerkah. Kakak yang sedang duduk di sofa hanya diam membatu. Daddy yang dari awal tidak memberi keputusan juga hanya diam.

Aku pula, hanya tunduk merenung karpet berbulu lembut itu. Memang terasa hangat dan lembutnya karpet itu tapi memandangkan Mummy seperti sudah sedia menelanku sementara kakak pula tidak langsung membelaku, aku jadi 'beku'.



Tidak sangka lelaki itu begitu cepat mengatur langkahnya. Setelah sebulan membuat pengakuan padaku, kini, dia beralih pula kepada Mummy dan Daddy. Membuat pengakuan kepada mereka dan bercerita kepada mereka. Katanya, ingin dirisik secara baik. Dia benar-benar ingin mengenaliku dengan lebih lagi setelah mendapat kebenaran dari orang tuaku. Menurutnya, itulah yang terbaik bagi menunaikan rasa yang dimilikinya itu.

Dia telah datang ke rumah, bersendirian. Sesuatu yang amat aku kagumi. Seberani itu dia. Dan aku sendiri hairan, bagaimana dia tahu Mummy dan Daddy ada di rumah hari itu sedangkan aku sendiri tidak dapat mengagak bila Mummy dan Daddy akan ada di rumah atau sebaliknya.



"Mummy tak tanya adik apa-apa pun?" aku bersuara keras. Agak kecewa dengan sikap Mummy yang dengan semudahnya membuat keputusan untukku tanpa sedikitpun menimbangkan perasaanku.

"Perlu ke Mummy tanya?! Agak-agak apa jawapan awak? Mestilah nak kan? Nak sangat kahwin... Ye tak?" Mummy menjawab - pedas!

"At least, we should all sit together and give me a chance to talk for myself!" aku membalas dengan suara yang sedikit tinggi.

"See! You never talk to me like that! Tengok apa lelaki tu dah buat! She made my daughter to go against me," Mummy membuat muka tidak percaya. Dahinya berkerut dan jelas, dia marah.



"Since when kita bercakap, Mummy? Since when, Mummy cakap dengan Adik?! Sejak dari awal, adik pernah buat keputusan sendiri ke? Tak kan? Tak pernah! All had been decided." dan tanpa sedar, cecair panas yang sudah lama bertakung di bibir mata itu akhirnya tumpah jua.

"Di mana adik nak sekolah. Di mana adik nak belajar. Jurusan apa adik nak ambil. Cita-cita apa adik perlu ada. Universiti mana adik perlu masuk. Semuanya Mummy dah tetapkan. Kata Mummy, anak Mummy perlu jadi someone untuk jaga nama baik Mummy."

"I agreed with every single word you say, berharap dengan cara itu, Mummy akan bangga dengan Adik dan semua yang Adik sedang lalui akan berubah. I lost my Mummy since she decided to give herself to her career more than her daughter. I lost my Daddy since he decided to cheat on my mother."

"For tears I had shed, pernah ke korang ada dekat sebelah? Pernah ke korang tanya apa Adik makan, apa Adik minum, sakit, sihat, sedih, bahagia? Pernah Mummy perasan kenapa Adik jadi kurus sejak tiga tahun kebelakangan ni? Pernah tak Mummy sedar yang Adik tak pernah makan makanan yang sedap-sedap sejak tiga tahun lalu? Pernah tak Mummy sekali peduli tangisan Adik bila Mummy dengan Daddy bertengkar macam nak mati kat dalam rumah ni?!" air mata tetap terus mengalir. Semakin lebat dan semakin dalam luka yang aku korek malam itu.

"I only have my sister, who shared with me my pains, my tears. And when she wasn't around, I had no one else to turn on. I wish Mummy is here. I wish Daddy can cheer me up. But then, you guys reached home fighting and shouting all over the house. I had no one else but Allah."

"Then, this man come, confessed to me that he had fall for me since I was a middle schooler. Dia beritahu secara berhadapan. Di hadapan seorang kawan kami yang dah lama sangat dah tahu tentang hal tu. Adik hanya diam. Adik beritahu dia, Adik masih ada Mummy dan Daddy. Adik masih ada kakak. I love you guys the most after Allah and Rasulullah saw. Then, he must meet both of you instead of meeting me at the first step."

"But then, everything turns upside down bila Mummy tak bagi dia peluang untuk menjelaskan apa-apa, tak tanya pendapat adik walau sepatah, dan buat keputusan tanpa perbincangan! Mummy tak ada untuk Adik pada saat-saat Adik perlukan Mummy dan sekarang, bila adik cakap pada orang lain yang Adik masih ada Mummy, Mummy halau orang tu macam tu ja!"

"Adik letih!" dan secara tiba-tiba, badanku jatuh terjelepok ke atas karpet yang gebu itu. Ketebalannya tiba-tiba buat aku rasa seperti ingin lena.



Ya.. Aku sudah letih dengan permainan ini. Allah.. Tangisan aku malam itu adalah tangisan terhebat setelah lama segalanya aku pendamkan. Aku pendamkan rasa geram dan sakit aku. Dan kini, aku lepaskan segalanya. Biar mereka tahu betapa banyak sudah aku menderita dan untuk kembali mengingatkan diriku sendiri bahawa yang menderita itu adalah aku, aku makin letih!

Tangisan yang selama ini tidak terpamer di hadapan mereka, kini aku pamerkan. Luluh dadaku setelah aku lepaskan segalanya. Kenapa tidak sekalipun mereka sedar yang aku juga mempunyai hati dan perasaan?

"Adik!!" suara kakak ialah suara yang terakhir yang aku dengar selepas itu.




"Awak!" tiba-tiba kedengaran suatu suara dari belakang memanggilku.

Kurenung setiap apa yang wujud di ruangan itu. Taman ini sungguh indah. Hijau dan mendamaikan. Aku boleh dengar bunyi hembusan angin yang meniup tubuhku. Air sungai yang terbentang di hadapanku berkocak perlahan. Sebuah pohon yang berdaun putih melindungi kulitku dari kilauan cahaya matahari. Kuhirup udara segar itu dalam-dalam. Terdapat kedamaian luar biasa padanya. Subhanallah.. Aku benar-benar tidak tahu ada tempat sebegini indah di muka bumi Allah ini.

"Awak, pandang sini!" aku merasakan baju putihku bagai ditarik-tarik oleh satu tangan yang sangat kecil. Aku mengalih pandanganku ke arah tangan itu dan apa yang aku lihat, adalah sebuah keajaiban.

Tangan itu milik seorang anak kecil. Anak perempuan yang bergaun putih yang sangat bersih. Matanya yang bulat merenung mataku dan kemudian baru aku sedar dengan siapa sedang aku berhadapan. Itulah rupaku semasa aku kecil. Itulah aku saat Mummy dan Daddy masih ada untukku. Itulah aku yang penuh dengan keceriaan dan kebahagiaan satu ketika dahulu.

Ya Allah..aku ingin kembali pada saat itu! 



Aku berlutut di hadapan anak kecil itu. Aku renung wajahnya yang bahagia. Aku rindukan saat itu!

Tiba-tiba, kanak-kanak itu menghulurkan tangannya dan menyentuh lembut wajahku. Tangannya dingin tapi berbaur kemesraan.

"Apa yang awak buat tu salah. Awak tak sepatutnya marah. Awak tak sepatutnya tewas dengan emosi awak," kata kanak-kanak itu padaku. Wajahnya berunsur peringatan. Lembut tetapi tegas.

"Awak perlu perbaiki keadaan. Sejahat mana pun mereka, mereka tetap ibu dan ayah awak. Dan Allah sangat mencintai orang yang berlembut dan mencintai ibu bapa mereka."

"Tapi, saya letih dipermainkan sebegini. Saya sudah penat dengan keputusan hidup saya yang telah mereka tentukan. Saya sudah letih!" aku bersuara. Tangisan itu kembali mengusik pipi.

"Buatlah satu keputusan. Perbaikilah keadaan. Pilihlah jalan baru yang lebih baik untuk awak dan mereka. Awak akan tahu jalannya nanti. Ingat satu perkara, berjauhan mungkin lebih menyenangkan dan mungkin juga mewujudkan rasa rindu dan mungkin juga, mengeratkan yang jauh."

"Apa maksud awak?" aku bertanya kembali. Aku bingung dengan kata-kata itu. Apa maksudnya?

Mata bulat yang bahagia itu merenungku dengan begitu dalam sebelum aku mengerti apa yang dimaksudkannya. Ya.. Aku mula memahami.



Dia mengangguk dan terus berjalan ke satu arah. Kemudian, sebelum segalanya menghilang, aku terdengar suara kecil itu berkata, "Tentang dia.. Kalau benar jodoh, pasti tidak ke mana."



Cahaya lampu yang betul-betul tergantung di depan mataku mengganggu penglihatanku. Kepalaku terasa berat. Aku perlahan-lahan mendudukkan diriku dan kemudian, merenung ke arah sekeliling. Tiba-tiba, tiga susuk tubuh bergegas ke arahku - Mummy, Daddy, Kakak.

"Sayang, Mummy minta maaf di atas apa yang Mummy dah lakukan. Mummy minta maaf," Mummy tersengguk-sengguk menangis di bahuku. Tangannya mendakap tubuhku.

"Mummy, Mummy dah tolak dia kan? Mummy mahu Adik teruskan pelajaran di Australia kan seperti anak kawan Mummy tu?"

Mummy mengangguk. Aku memejamkan mata sebentar dan kembali meletakkan satu beban di bahuku.

"I'll do it as you want." 


[+] tiba-tiba terinspire dari cerita-cerita yang berlaku di dalam kehidupan. terasa nak menulis. anyway, this is just a story. perasaan cinta itu memang tidak boleh dipaksa, tidak boleh dibuang, ia hadir kerana kita membenarkan ia untuk hadir. tapi pasti ada ketikanya, kita perlu memilih. dan pilihlah jalan Allah, kerana di situ, akan ditemui kebahagiaan di sana kelak.. Amin... ^^

Posted in | 1 Comment

In Reply to Syazwina..



Smile when you are in pain,
For a smile can make your lighter.
Smile even if someone hurts your feeling,
For a smile can win heart over.
Smile when you adore someone very much,
For a smile can reflect your love.
Smile even when you are depressed,
For a smile can give a healing touch.
Smile if you are not beautiful enough,
For a smile can enhance your beauty.
Smile with all your heart,
Since it costs nothing but gives everything.
For a smile can win your enemies.
If it ever happens that some people
is too tired to give you a smile,
why not you leave one of yours.




From : Syazwina Najwa. 

In reply : 

Smile..
For the tears that we share together. 
For me, 
My love to you is not the happiness you share with me, 
But the tears we shared together.




ALLAH knows what lies in our heart.. 
If you don't mind, I would like to have some of your pain on my shoulder. 
If that can help. 

May Allah help you.. 

Posted in , , | Leave a comment

The World Needs More Love

Assalamualaikum..



Ana tahu ana sepatutnya belajar sekarang tapi sesuatu telah membantutkan niat ana tersebut.

Sewaktu sarapan sebentar tadi, ana duduk di hadapan TV dengan adik dan ana tak percaya dengan kewujudan rancangan seperti yang adik sedang tunjukkan kepada ana ketika itu.

It was unbelievable.. 



Tajuk rancangan realiti tersebut adalah BULLY BEATDOWN..

Ana sebenarnya tak begitu kisah atau peduli sekiranya lelaki bertubuh sasa masuk WWE walaupun ana sangat tidak setuju dengan aksi ganas yang ditunjukkan melalui rancangan tersebut. Dan mungkin, kerana yang menyertai rancangan tersebut adalah lelaki jadi ana masih rasakan ada 'logik' di situ.

Berbeza sedikit dengan WWE, BULLY BEATDOWN membenarkan perempuan untuk turut menyertai rancangan tersebut. Jadi, sila bayangkan dua orang perempuan bergaduh seperti lelaki di dalam WWE.

Satu perkataan yang ana gunakan untuk menerangkan keadaan tersebut adalah, 'BURUK!'

Perempuan itu sifatnya lemah-lembut, penuh dengan kesopanan dan tatasusila. Mereka mudah menangis dan kecewa, tetapi ana tak pernah tahu pula, perempuan Amerika mudah bergaduh!

Mungkin ana terlepas pandang kerana selama ini, kebanyakan cerita Amerika yang ana tonton, berkisarkan ketabahan seorang perempuan, bagaimana seorang perempuan menjadi berani dan kuat secara emosi dan pelbagai lagi yang sewaktu dengannya. Sangat berbeza dengan rancangan realiti TV Amerika kali ini, BULLY BEATDOWN.



Dunia hari ini tidak perlu ditayangkan dengan seribu aksi ganas dan pergaduhan. Ia hanya akan membangkitkan rasa marah dan dendam. Bagi mereka yang menonton pula, menganggap ianya sebagai satu keseronokan melihat pergaduhan berlaku.

Secara logiknya, apa pengajaran yang boleh dikutip daripada rancangan-rancangan sedemikian? 



Adakah ianya hanya akan memuaskan hati orang yang menyertainya? Mereka dapat membalas dendam setelah dibuli selepas sedemikian lama?

Seperti episod yang ana tonton sebentar tadi, ia mengisahkan tentang Keiko yang sering dibuli oleh Amanda di tempat kerja. Amanda melakukan serangan secara fizikal dan emosi. Amanda pernah melanggar tangga yang pada ketika itu sedang digunakan oleh Keiko. Amanda juga pernah menolak Keiko sehingga terjatuh daripada tangga.

Jadi, Keiko bertindak memanggil Amanda ke BULLY BEATDOWN dan menyuruh Amanda supaya berlawan dengan Michelle (seseorang yang kononnya ditugaskan untuk membelasah Amanda sebagai balas dendam terhadap kelakuannya selama ini kepada Keiko). Dan yang ana tak fahamnya tu, kenapa Amanda tu sanggup berlawan dengan Michelle sedangkan dia tahu Michelle itu sudah bertahun-tahun dilatih menjadi seorang kaki lawan sedangkan Amanda sendiri hanyalah seorang perempuan yang jahat kelakuannya yang pada hakikatnya, tidak tahu berlawan.

Maka secara kesimpulannya, ana menganggap rancangan sedemikian diwujudkan hanyalah bagi memuaskan hati orang yang dibuli. 



Tak bolehkah mereka menyelesaikannya dengan cara yang lebih baik? Paling kurang pun la, tak perlulah menayangkan pergaduhan seperti itu! Buatlah di tempat lain, di mana tiada orang akan menontonnya. Apa yang cuba dikbuktikan oleh mereka ini sebenarnya?

Dunia memerlukan lebih banyak kasih sayang. Jiwa anak-anak muda seperti ana ini, harus diberitahu apa itu kasih sayang dan bagaimana kasih sayang itu dapat diserap masuk ke dalam kehidupan.

Sebagai contoh, ana namakan beberapa filem yang menjadi kegemaran ana kerana ia telah berjaya memancing hati dan perasaan ana, seterusnya membuatkan ana lebih banyak berfikir.


  • 3 Idiots.. 
    • Ana tahu ramai yang dah menonton cerita ni jadi ana rasa ramai juga yang dapat lihat keunikan cerita ini dan mengutip pengajaran daripadanya. Contohnya seperti menghormati persahabatan, keikhlasan dalam menuntut ilmu, pengorbanan, ketabahan menghadapi dugaan hidup dan elakkan perbuatan membunuh diri

  • Taree Zameen Paar
    • Mengisahkan tentang seorang kanak-kanak yang mempunyai sejenis penyakit yang membuatkan dia mengalami kesukaran untuk membaca dan belajar seperti kanak-kanak lain. Dan kemudian, munculnya seorang guru, yang turut pada zaman kecilnya, mengalami masalah yang sama. Guru tersebut mengambil tindakan untuk membantu kanak-kanak yang sakit itu. 
    • Kasih sayang antara guru dan pelajar, hormat pada ibu bapa, didikan kepada ibu bapa dan kasih sayang di dalam keluarga ditunjukkan secara jelas di dalam filem ini. 
  • Budoy
    • Sebuah drama Filipina yang mengisahkan kisah suka duka seorang kanak-kanak (Budoy) yang dikatakan terencat akal dan dibesarkan oleh sebuah keluarga yang penyayang tetapi miskin. Dan sebenarnya, Budoy adalah anak kepada sebuah keluarga yang terkaya di Filipina. 
    • Cerita ni sangat sesuai untuk semua peringkat umur dan ana sendiri kagum dengan drama ini. Ana belajar banyak perkara contohnya seperti, hormat pada ibu bapa, tetapkan terus tersenyum, tabah menghadapi hidup dan hakikat bahawa kemiskinan tidak pernah menghalang kebahagiaan


Filem atau rancangan-rancangan seperti yang ana nyatakan di atas ternyata sangat susah untuk ditemui. Biasanya kita disajikan dengan rancangan-rancangan yang MEANINGLESS, yang hanya digunakan untuk hiburan semata-mata. Sedangkan, semua orang tahu, TV adalah sebuah medium pendidikan yang utama bagi masyarakat. 

Nampaknya, dunia hari ini memerlukan lebih ramai penulis skrip dengan idea-idea bernas untuk menunjukkan kepada dunia bahawa kasih sayang itu lebih penting dan lebih perlu untuk ditayangkan berbanding keganasan yang telahpun mengambil alih dunia pada saat ini. 

Sedangkan Islam sendiri melebihkan kasih sayang daripada peperangan. 

Dakwah Rasulullah saw dimulakan dengan kasih sayang, kesabaran dan pengorbanan yang tinggi sebelum Allah memberi izin kepada umat Nabi Muhammad saw ketika itu untuk berperang. Berperang pun tidak boleh dilakukan secara sesuka hati tanpa sebab-sebab kukuh yang dibenarkan oleh syara'. Semasa dalam peperangan juga, tentera-tentera Islam masih perlu untuk berkasih sayang dan mempunyai perasaan simpati terhadap kanak-kanak, orang tua dan juga wanita yang tidak turut serta di dalam peperangan. 



See?? 

Tidak beriman seseorang di antara kamu sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana mencintai dirinya sendiri. (Riwayat Bukhari dan Muslim)


Perumpamaan orang-orang Mukmin dalam hal kecintaan, kasih-sayang dan belas kasihan sesama mereka, laksana satu tubuh. Apabila sakit satu anggota dari tubuh tersebut maka akan menjalarlah kesakitan itu pada semua anggota tubuh itu dengan menimbulkan insomnia (tidak boleh tidur) dan demam (panas dingin)." (Riwayat Muslim)


[+] Setelah lama tidak menulis, sekali start, serius betul! Hehehe.. Ianya hanya sekadar perkongsian dan pendapat seorang ana. Dibenarkan mengkritik dan menyuarakan pendapat masing-masing. Jazakumullahu khairan dan semoga bermanfaat. ^-^



Posted in | Leave a comment

Memori Makmal Pengajian Islam

Saat itu, aku tidak punya sesiapa..
Terfikir, adakah hari ini akan berakhir begini sahaja?
Aku lihat di sekeliling..
The time almost coming..
But its ok.. Im going to take care of myself..
Apapun..selepas berbual semalam, rasanya hati lebih kuat untuk hadapi kenyataan hari ini..
Ketawa dan senyum sendiri..
Macam-macam lagu menyanyi dalam hati..
Kemudian, sewaktu menuju ke musolla..
Terserempak dengan mereka..
Hanya sapaan yang bertukar..
Entah..
Aku berharap mereka tidak peduli..
Sedangkan aku lupa..pada hakikatnya mereka memang tidak peduli..
Haha!! :D
Aku terus meniti tangga-tangga itu..
Kemudian, ada orang menyapa..
Kupandang ke belakang..
"kadang-kadang tiada salah dengan menoleh ke belakang."
Aku kesat tangis dalam hati..
Seluas-luas senyuman aku buka..
It always had been only both of us..
:)
Ruang kecil yang aku pernah ceritakan dulu itu..
Membawa tangis dalam diri..
Semangat akan hilang sebaik aku berada di sana..
Maka, aku lari..
Ke sebuah bilik lain..
Yang ceritanya ternyata berbeza..
Di situ kita berkumpul..
Bersama belajar dan meneliti..
Dalam sambil hati membawa diri..
Merajuk dalam luka yang masih berbekas..
Maka di situ kita duduk..
Menjauh dari luka yang bakal menimpa..
Membawa hati agar jauh dari pedih..
Allah mengajar kita melalui kesakitan..
Radio dibuka..
Pelbagai lagu kedengaran memenuhi ruang itu..
Mengusik jiwa dengan melodi rindu..
Kita berbeza dan sentiasa begitu..
Dan aku tersangat baru dalam dunia kamu ini..
Ketawa terluah ikhlas..
Mata biarkan kelihatan memancar rindu..
Aku biar segalanya berlalu..
Terlalu tenang untuk diganggu..
Sudah banyak kita menyorok dan berpura bermanis muka..
Biarlah hari ini..kita ketawa pula..
Walau terpaksa menyorok dan bersembunyi di bawah meja sekalipun..
Asalkan tak sakit lagi..
Kekadang terluah sakit itu di bibir..
"ada macam tak ada, lebih baik tak ada."
Benar!
Di situ aku belajar mengenai duka dan tangismu..
Belajar akan senyum dan tawamu..
Kupujuk diri berkali-kali..
Dia pasti baik-baik sahaja nanti!
Allah akan jagakan dia untukku..
Apabila satu ketika kita terpaksa berpisah..
Aku berharap matamu itu masih rela menyembunyikan tangisnya..
Dan bibir itu akan tetap mengukir senyum walau sebeban dunia ditanggung di bahumu..
Sahabat..
Aku terluka seperti mana kamu..
Dan aku sedar..apa yang kamu lalui itu jauh lebih memeritkan..
Percayalah..membayangkan kamu menanggung sakitnya sahaja sudah membuatkan aku merasa sebak..
Hari ini,hari bersejarah ketawa dalam derita..
Allah menguji kita untuk kita sedar, hanya Dia yang benar-benar setia..
Kamu insan yang aku hargai..
Yang sampai habisnya waktuku nanti..akan aku cuba ingat tawa dalam tangismu itu..
Kerana senyummu ternyata bukan sebarang senyum..
Ia tanda teguh seorang pejuang untuk terus berjuang dalam luka berdarah..
Allah tetapkan kamu untukku..
Yang bermula pasti akan berakhir..
Begitu juga dengan perkenalan ini..
Moga bertemu kelak di syurga..
Dalam keadaan tiada terluka lagi..
Insyaallah..
Ana ithar anti..Syazwina..

Posted in , , , | Leave a comment

Diam..
Sepi..
Hati berlagu sedih..
Ya Allah..tenangkan aku..
Kembali semangat..
Izinkan rasional kembali menguasaiku..
Mungkin betul kata dia..
"Jangan sekali-kali benarkan perkara yang tidak rasional menjejak pemikiran."
Sudah tiba masanya aku kembali berdiam diri..
Dan hentikan semua ini..

Posted in , , | Leave a comment

Assalamualaikum awak..
Kita mungkin berbeza tapi bebanan kita sama
Kita mungkin berlainan tapi kesakitan kita sama..
Awak anak bongsu..
Penutup kegemilangan..
Saya anak sulung..
Pemula kecemerlangan..
Itu beban serta tanggungjawab yang terletak di bahu kita berdua..
Sedikit berbeza tapi hakikatnya serupa..
Awak masih baru belajar..
Saya masih baru berjinak-jinak..
Semuanya tampak baru dan begitu berat buat kita..
Tetapi..kita miliki matlamat yang jelas..
Ada benda dan destinasi yang harus dicapai..
Kita sama-sama pendiam..
Walau dalam hati banyak cerita..
Bukan nak menyombong diri..
Tapi memang kita tak pandai bercanda!
Tapi..kita punya senyuman dan ketawa untuk dilemparkan..
Walau hati terukir sakit dan pedih..
Sahabat..
Sakit awak itu sakit saya juga..
Senyum awak itu senyum saya juga..
Tangis awak itu tangis saya juga..
Biar awak jauh tapi dengan senyum bahagia awak
Saya sudah cukup bahagia..
Tak perlu dekat tapi dengan hanya mendengar tawa awak
Saya sudah cukup senang..
Diberi peluang untukku bermimpi dan berangan hari nanti
Akan kuimpikan sebuah syurga bersama mereka yang aku cinta
Dan sahabat..kamu juga salah seorang daripada mereka..
^^
Moga ALLAH berikan awak kekuatan untuk menghadapi segalanya di jalan jihad ini..
Moga bertemu di Firdausi..

Posted in , | Leave a comment

Its OK

Assalamualaikum..

Ada kalanya ana lemah. Ada kalanya ana mungkin tak rasa macam nak bangun dari kesalahan dan kelemahan sendiri.

Cara anti melihat ana, buat ana bimbang dan khuatir sejujurnya.

Bukan.. Bukan kerana benci.. Tetapi kerana ana yakin, ana bukan sebaik yang anti percayai.

Kawan-kawan or else I call them JIHAD MATES..
Ana tak sempurna..
Harap sudi perbetulkan mana yang salah..

Malam yang indah itu harap dapat dikekalkan tetapi sebenarnya ia tidak seindah yang ana sangkakan..
Ia hanya pada tempat yang cantik..
Baju yang cantik..

Tapi rasa itu tidak sekuat yang ana pernah hadapi dulu..
Saat kita duduk di bawah cahaya bulan..
Bersama-sama memujiNya..

Ingat lagi tak??

It was beautiful..
The feelings was unforgettable..

Sayang semua tapi maaf..masih belum sempurna..

Maaf kerana masih belum bersedia wujud dalam kenangan bersama kalian..
Sebenarnya bimbang..it kills me sooner or later..

[+] you might never understand.. it's ok.. HE knows and understand it all..

Posted in , , , , | 2 Comments

Between Blood, Tears, Weakness..



You never know what is in here..
But its ok..
After all, HE is the ONLY ONE who knows everything..
Including whats in here..

How I was dismayed by myself..

"This is a fight", I told myself..

Yes.. Of course..



And within a fight, there always bloods and tears to be shed off..
In a couple of days..I faced it both..
Blood and tears..

How come??
Well..I had been into a fight..
A fight that takes my strength away..

I had been a few years since the last time I saw my own blood running out from my skin..
I was scared a bit..
Can't believe it that the blood was so fresh under the sunlight..
It might not be hurting but when it comes to blood..
I just could smell it from where I stood..

And yes..I was fascinated that I had overcame my fear for a day..



Then..Allah arranged me to meet up the next day
With an unbearable memory or feelings that I would like to remind myself with..

It wasn't the blood..
It worst!

Tears..
The other thing that had scared me a lot more than blood could ever done..
It was emotions..
It was feelings..
And yes..again..
It was unbearable..

Emotion is the only subject I always failed most of the time..
Even Biology seems to be much easier than Emotion..
When I had to face it..my own emotion..I just became weaker and weaker..



And here I am..sitting myself on the floor..
Writing things that had rushed into me..
And here I am..gaining my strength back..
As after this, I will be there..
Fighting again..

May Allah helps me..
After all, HE is the ONLY ONE who has the ability help me get throughout this..

To you..
I'm sorry that I hadn't be a good friend..
I'm just too weak to stand beside you..in this fight..
Go on..with some other friends..
I will catch you up later..
See you in Jannah, ukhti..

Ana ithar anti..



Posted in , , , | 2 Comments

Hidup tidak boleh sendiri..
Sebab tu Allah ciptakan kita semua ni..
So that we have each other..
And..kita semua boleh membantu memburu syurga bersama..
Mungkin ada kalanya kita akan bersendiri juga..
Just remember..
Sometimes..Allah nak kita berdua dengan Dia sahaja..
Tanda rindu dan kasih Allah namanya tu..
Allah sayang kamu.. ^_^
Insyaallah..moga bertemu di firdausi..

Posted in , , , , | Leave a comment

Rupanya masih ramai yang belum faham dan belum mengerti..
Hidup diberi pada benda yang tiada erti..
Entah aku sendiri tidak faham..
Astaghfirullah..
Para daiie..
Persiapkan diri..
Remaja hari ini jauh lebih mencabar dari apa yang kita fahami..
Selamat berjuang..

Posted in , , | Leave a comment

Ada ketika, rasa malas itu datang. Tapi kemudian datang pula si dia, yang telah menjadi pendorong utama selama ini.
Dipujuknya kami adik-beradik. Disokongnya lagi kami berdua. Dengan sedikit pujian untuk menyemarakkan semangat kami yang hampir berkubur, dia berjaya membuatkan rasa rajin itu kembali..
Alhamdulillah.. Semangat telah kembali..
Insyaallah..sedang memperbaiki diri..
Moga kamu yang membaca juga begitu.. ^^
Ingat..kita ada Jannah yang menjadi buruan..

Posted in , , | Leave a comment

Titik Mula tanpa Titik Noktah

Assalamualaikum...



Kita masih belajar. Masih belajar tentang apa itu hidup dan ke mana kita menuju sebenarnya.

Betul kata dia! Ada kalanya kami akan jatuh. Ada kalanya kami tak mampu berdiri lagi. Dan ada kalanya kami lemah sendiri. Tanpa ada sebab kukuh!

Namun aku beruntung..

Allah izinkan aku bertemu dengan mereka ini.. Penghijrah-penghijrah baru yang sedang cuba memperbaiki diri.

Kami tak sempurna, tak mungkin akan pun!

Tetapi, ini langkah kami. Titik permulaan kami. Kami mungkin jatuh. Kami mungkin tak mampu berdiri. Kami mungkin lemah. Tapi kami tak akan berhenti sebelum mencuba sampai ke hembusan nafas terakhir.



Kata dia, DR. Nisa', JIHAD SAMPAI MATI..

Tambah aku dalam diam, MOGA BERTEMU DI FIRDAUSI..

Susah bergerak sendiri,bimbang tiada yang memperingatkan.

Mari kita berdiri lebih kukuh, melangkah dengan langkah yang lebih pasti.
Mari kita kuatkan diri, bernafas dengan tenang dan penuh makna.

Sudah tiba masanya, kita lakukan perubahan ini.
Mungkin ini revolusi peribadi yang bakal menjadi saham ukhrawi nanti.

JIHADians..
Aku doakan ini titik mula kita
Dan biar tiada titik noktahnya.


Posted in , | Leave a comment

Kepada kamu..jom usaha!!

Assalamualaikum.. Kepada kamu..wahai perempuan..yang seagama denganku..yang sangat aku kasihi..
Tidak salah kalau kamu kata..
"tidak semestinya yang bertudung itu baik."
Tidak..
Tak salah..
Itu hakikat yang aku rasa seluruh dunia melihat..
Bertudung belum tentu baik..
Menutup aurat belum tentu baik..
Kalau di laman YouTube sekarang..memang ramai yang bertudung..melakukan perkara terkutuk..
Tidak kurang juga di Facebook..bertudung tapi dengan mudah menayang wajah hanya untuk mendapat kepujian dan dilihat ramai..
Dan lebih banyak lagi di Twitter..bertudung tapi mulut memang seolah-olah tak ada maruah walaupun sekelumit..
Tapi sayang..
Kamu perlu faham..
Islam bukan luar ke dalam..
Tetapi dari dalam ke luar..
Allah tidak melihat perubahan pada luaran sebelum melihat pada perubahan dalaman..
Sekiranya yang bertudung itu..yang menutup aurat itu masih berbuat maksiat..tidaklah Allah akan memberi ganjaran syurga kepadanya..
Allah melihat perubahan pada dalaman yakni niat yang ikhlas kemudian melihat pula kepada perubahan luaran..
Ini kerana..kalau yang dalam suci..pasti luarannya juga suci..insyaallah..
Allah menerima mereka yang menghadirkan hati dan fizikal untuk mengabdikan diri kepadaNya..
Untuk menutup aurat dan bertudung..niat mesti datang seiring..ikhlas menutup aurat..kerana nak capai keredhaan Allah..
Allah tengok hati yakni niat dan usaha..
Allah juga tengok fizikal yakni amalan dan istiqamah..
Bagi kamu..yang masih belum mengenal dunia menutup aurat..
Mari usaha..
Hidayah memang milik Allah..tapi kita sebagai manusia..memang kena usaha..
Jangan persoal terlalu banyak sebelum mengkaji dan melihat dengan mata hati..
Mari kenal Allah..pasti kamu akan jatuh cinta padaNya..
Pasti kamu akan terus sahaja tunduk dan mencintaiNya tanpa ada terlalu banyak persoalan..
Sepertimana kamu tunduk dan mencintai kekasih manusiawi kamu.. Malah,mungkin lebih dari itu!
Bagi kamu..yang masih belum mengenal dunia menutup aurat tetapi sangat kenal dengan dunia bertudung..
Kamu juga perlu usaha..
Allah telah memberi kamu jalannya..hanya kamu yang masih teragak-agak untuk terima atau menolak..
Bertudung tidak sama dengan menutup aurat..kamu tahu itu..
Mari kenal Allah dengan lebih mendalam..
Kamu pasti akan jatuh cinta padaNya dengan lebih dalam..
Dan..kamu pasti mengerti segalanya perlukan pengorbanan..
Tinggalkan yang pendek..dan mari labuhkan..
Bagi kamu..yang sudah mengenal dunia menutup aurat..
Kamu perlu usaha lebih lagi..
Jangan hanya tahu duduk dan menunding jari..
Sudah tiba masanya kamu bergerak seiring..dengan strategi dan persediaan yang lebih mantap lagi..
Mari kita perkenalkan Tuhan kita Yang Maha Hebat ini kepada semua..
Mari kita tunjukkan kepada mereka erti cinta yang sebenar..
Kerana agama tidak diikuti hanya pada luaran tetapi diikuti dengan hati..
Tak kenal maka tak cinta..
Mari jadi matchmaker..untuk adik-adik kita yang masih belum jumpa dengan cinta sejati mereka..
Lihat..
Semua orang perlu berusaha..
Sama ada yang belum bertudung..
Yang sudah bertudung..
Hatta yang sudah menutup aurat dengan sempurna sekalipun tetap perlu berusaha..
^^ aku tidak sempurna..tapi..aku nak bantu supaya aku boleh jadikan kamu lebih baik..begitu juga dengan diriku sendiri.. Moga bertemu di syurga.. :)

Posted in , , , | 2 Comments

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.